Breaking News

Bakteri Pengurai Sampah Plastik Telah Di Temukan Oleh Ilmuan

caramesin.com – Ilmuan Temukan Bakteri Pengurai Sampah Plastik,Sampah plastik dalam banyak kasus menjadi masalah bagi lingkungan, karakteristik plastik yang menghabiskan sebagian besar hari untuk terurai menjadi salah satu alasan mengapa sampah plastik ini banyak digunakan sebagai penyebab kerusakan lingkungan. Di Indonesia, baru-baru ini diberlakukan pedoman bahwa supermarket dan pasar kecil dilarang memberikan kantong plastik kepada konsumen, konsumen diharapkan membawa tas atau keranjang belanja sendiri, jika konsumen memiliki keinginan untuk mendapatkan kantong plastik dari supermarket atau pasar yang lebih kecil dari biasanya. , konsumen harus mendapatkannya dengan biaya antara Rp. 200 sampai Rp. 500 perak.

Ilmuan Temukan Bakteri Pengurai Sampah Plastik

Penataan baru ini dilakukan setelah sampah plastik di Indonesia meledak dan tidak teratasi, hal ini ditunjukkan dengan gencarnya banjir yang terjadi karena sungai-sungai tersumbat oleh sampah yang sulit terurai, salah satunya plastik.

Ternyata pengolahan sampah plastik kini mendapat beberapa titik cemerlang. Pertemuan ilmuwan dari Jepang, baru-baru ini menemukan cara menemukan spesies organisme mikroskopis lain yang dapat memisahkan sampah plastik. Mikroorganisme ini diketahui sangat suka memakan bahan plastik yang biasa ditemukan pada bahan yang digunakan untuk membuat botol air minum bekas.

Jenis plastik yang dapat diurai oleh bakteri baru ini adalah PET atau polyethylene terephalate. Selain digunakan sebagai bahan alami untuk membuat botol air mineral, PET juga biasa digunakan untuk membuat kain poliester dan bundling makanan siap saji.

PET dalam banyak kasus digunakan oleh industri makanan karena bahannya yang tidak berwarna, tidak berbau dan ringan namun kuat. Namun di balik semua manfaat PET, jenis plastik ini juga sangat berbahaya bagi lingkungan jika individu tidak dapat menangani limbah PET secara tepat dan akurat. Hal ini karena PET tidak dapat disangkal sulit untuk terurai, sama sekali tidak seperti kertas atau bahan limbah rumah tangga lainnya.

See also  Berikut Daftar Jalan Tol yang Terapkan Tilang Elektronik Mulai 1 April 2022

Penemuan organisme mikroskopis penghancur plastik ini diperoleh setelah sebuah penelitian yang diarahkan oleh kelompok penelitian dari Institut Teknologi Kyoto dan Universitas Keio, di mana mereka mengumpulkan 250 sampel sedimen, tanah dan air yang tercemar dengan bahan PET dari tempat pembuangan sampah dan tempat penggunaan kembali plastik. .

Terlebih lagi, ketika menganalisis sampel ini, mereka menemukan bakteri yang hidup di sampel yang tercemar PET dan mikroba memakan bahan PET untuk bertahan hidup dan bereplikasi. Bakteri ini memiliki nama: Ideonella sakaiensis.

Cara kerja mikroba Ideonella sakaiensis adalah sebagai berikut, mikroorganisme ini menggunakan dua jenis enzim untuk memisahkan PET. Setelah mikroorganisme menetap di permukaan PET, mikroba mengeluarkan enzim ke dalam PET untuk memberikan zat antara kimia. bahan kimia kemudian diambil oleh sel, di mana enzim lain mengelompokkannya lebih jauh, dari proses ini organisme mikroskopis mendapatkan karbon dan energi untuk berkembang.

Dari penelitian ini, mereka menemukan bahwa mikroba Ideonella sakaiensis akan benar-benar ingin menguraikan lembaran tipis bahan PET hanya dalam 6 minggu dengan catatan bahwa suhu di sekitar lingkungan organisme mikroskopis hidup harus dijaga pada 30 derajat Celcius.

Apakah aman untuk mengatakan bahwa Anda adalah orang yang mencintai alam semesta sains? selanjutnya, mirip dengan artikel yang mirip dengan artikel ini? kunjungi bagian Sains NGELAG.com untuk berita dan artikel Sains terbaru.

Check Also

दोनों प्रतिवादियों ने गिरफ्तार किया उदयपुर हत्याकांड, ये है लीक वीडियो

दोनों प्रतिवादियों ने गिरफ्तार किया उदयपुर हत्याकांड, ये है लीक वीडियो

caramesin.com – दोनों प्रतिवादियों ने गिरफ्तार किया उदयपुर हत्याकांड, ये है लीक वीडियो, हाय दोस्तों, …

Leave a Reply

Your email address will not be published.