Untuk Pertama Kalinya Populasi Harimau Di Muka Bumi Meningkat

caramesin.com – Untuk Pertama Kalinya Populasi Harimau Di Muka Bumi Meningkat,Jumlah harimau liar di bumi yang berkelok-kelok di hutan dari Rusia ke Vietnam meningkat tanpa preseden selama 100 tahun, dengan 3.890 harimau dihitung oleh kelompok konservasi dan pemerintah publik dalam sensus dunia terbaru.

 Untuk Pertama Kalinya Populasi Harimau Di Muka Bumi MeningkatPenghitungan tersebut menandai perubahan dari perkiraan keseluruhan terakhir pada tahun 2010, ketika jumlah harimau di alam liar mencapai sekitar 3.200, seperti yang ditunjukkan oleh Dana Margasatwa Dunia dan Forum Harimau Global.

Hanya India yang menjadi rumah bagi lebih dari setengah harimau di dunia, dengan 2.226 harimau berkelok-kelok , dari ujung selatan negara Kerala menuju rawa timur Benggala Barat, seperti yang ditunjukkan pada akhir tahun 2014.

Tetapi sementara para ahli mengatakan berita ini adalah berita yang menggembirakan, mereka berhenti sejenak untuk mengatakan bahwa jumlah harimau itu sendiri sebenarnya meningkat. Dengan kata lain, para ahli mungkin mengetahui bahwa populasi harimau meningkat, berkat metode survei yang lebih baik dan lebih banyak area yang disurvei.

Namun, ini adalah pertama kalinya jumlah harimau meningkat sejak tahun 1900, ketika ada lebih dari 100.000 harimau di alam liar pada saat itu.

“Lebih penting daripada angka absolut adalah tren, dan kami melihat tren terjadi di arah yang benar,” kata Ginette Hemley, VP senior konservasi satwa liar di WWF.

Sensus dunia, yang disusun dari survei harimau publik serta International Union for Conservation of Nature, dirilis sehari sebelum para menteri dari 13 negara bertemu selama tiga hari di New Delhi.

Negara-negara bermitra dengan kelompok konservasi setelah penghitungan tahun 2010 yang mengecewakan, berjanji untuk melipatgandakan populasi harimau dunia pada tahun 2022. Penghibur Hollywood Leonardo DiCaprio telah bergabung dengan kelompok konservasi.

See also  Kedekaatan Verrel Bramasta Dengan Wanita Yang Sekarang Masih Jadi Pertanyaan Dunia Maya

“Harimau adalah salah satu hewan paling penting dan tersayang di Bumi,” kata DiCaprio dalam sebuah pertemuan. “Saya sangat senang bahwa upaya agregat kami telah mulai mencapai tujuan kami, tetapi masih banyak yang harus diselesaikan.”

Tidak semua negara belum melihat kemajuan. Sementara Rusia, India, Bhutan dan Nepal semuanya menunjukkan peningkatan populasi dari hasil survei terbaru mereka, negara-negara Asia Tenggara telah berjuang. Mereka juga bertindak dalam tindakan konservasi, tetapi belum mengarahkan sensus harimau mereka sendiri.

“Ketika Anda memiliki komitmen politik yang tinggi, itu dapat memiliki efek yang signifikan,” kata Hemley. “Bila Anda telah mengawasi dan menjaga habitat dengan tepat dan Anda mengendalikan perburuan, harimau akan pulih. Itu adalah resep sederhana. Kami menyadari itu berhasil.”

Kamboja melihat harimau muncul kembali setelah mereka baru-baru ini menyatakan harimau hampir punah di perbatasannya, yang berarti tidak ada harimau yang dibudidayakan di alam. Indonesia juga mengalami pembusukan yang cepat, Hal ini karena penyalahgunaan alam untuk memenuhi kebutuhan akan pembuatan minyak sawit serta bubur kertas.

Harimau dianggap sebagai spesies yang terancam punah, di bawah bahaya terus-menerus dari hilangnya habitat dan pemburu liar yang mencari bagian tubuh mereka untuk dijual di pasar gelap. Mereka juga melihat habitat mereka menyusut dengan cepat di beberapa negara non-industri.

Hitungan harimau di seluruh dunia berdasarkan informasi dari 2014

Berikut hitungan yang dipisahkan berdasarkan negara:

Banglades, 106; Bhutan, 103; Kamboja, 0; Cina, lebih dari 7; India, 2226; Indonesia, 371; Laos, 2; Malaysia, 250; Myanmar, informasi tidak tersedia; Nepal, 198; Rusia, 433; Thailand, 189; Vietnam, kurang dari 5.

Para ahli mengatakan, pemerintah Myanmar yang merilis 85 ekor harimau pada 2010 dikecualikan karena informasi itu dianggap ketinggalan zaman.

Related posts