Viral Kasus Pembunuhan 2 Pria Muslim di New Mexico AS

caramesin.com-Polisi di Albuquerque, New Mexico, AS, berhasil menemukan kendaraan yang mereka yakini terlibat dalam pembunuhan seorang pria Muslim.

Polisi Albuquerque mengumumkan keberhasilan mereka pada Selasa, 9 Agustus 2022.

Pengemudi mobil telah diidentifikasi sebagai tersangka utama dalam 2 dari 4 kematian pria Muslim di kota tersebut.

Polisi Albuquerque mengutip Mind-People.com dari Huffington Post yang mengatakan bahwa Muhammad Syed, 51, didakwa dengan pembunuhan ganda Aftab Hussein dan Muhammad Afzaal Hussain.

Polisi Albuquerque akan bekerja sama dengan kantor kejaksaan untuk menyelidiki hubungan Syed dengan kematian dua pria lainnya dan untuk memastikan penyelidikan pembunuhan yang terbuka dan aktif. Menurut polisi, Syed datang dari Afghanistan beberapa tahun lalu dan memiliki beberapa penangkapan atas kejahatan, termasuk kekerasan dalam rumah tangga, yang penyelidikannya ditunda.

Polisi menolak untuk memberikan rincian lebih lanjut tentang motif Syed atas kematian Hussain dan Hussain.

Polisi juga mencatat bahwa penangkapan Syed dilakukan berdasarkan petunjuk dari seorang anggota komunitas Muslim setempat.

Pembunuhan pertama kali terjadi pada November 2021 dan telah menghilang dalam beberapa pekan terakhir.

Hal ini menimbulkan kekhawatiran di antara warga kota, terutama setelah pihak berwenang mengumumkan bahwa empat pembunuhan itu mungkin terkait. Mereka juga mengatakan kepada Muslim setempat untuk tetap waspada.

“Semua korban adalah imigran Muslim keturunan Asia Selatan yang menghadiri masjid yang sama dan ditembak mati dalam penyergapan,” kata polisi.

Hussein, seorang pria berusia 41 tahun dari Afghanistan, disergap dan dibunuh pada akhir Juli 2022.

Afzaal Hussain, 27, dikenal sebagai pegawai negeri sipil di kota Española, New Mexico. Dia meninggal pada 1 Agustus 2022. Naeem Hussain, pria Pakistan berusia 25 tahun yang menghadiri pemakaman Hussein dan Afzaal Hussain, ditembak mati pada Jumat, 5 Agustus 2022.

See also  LINK VIDEO FIZA GAMING VIRAL DI TWITTER

Pada November 2021, Mohammad Ahmadi, 62, ditembak di bagian belakang kepala dan ditemukan di tempat parkir sebuah toko kelontong halal dan kafe miliknya bersama saudaranya. Namun, masalah tersebut masih belum terselesaikan.

Dewan Hubungan Amerika-Islam (CAIR) mengatakan sangat prihatin dengan indikasi awal bahwa tersangka dalam pembunuhan itu mungkin menargetkan beberapa anggota komunitas Syiah.

Nihad Awad, direktur eksekutif CAIR, mengatakan CAIR berharap berita penangkapan tersangka pembunuhan akan membawa kenyamanan dan keamanan bagi komunitas Muslim di New Mexico. “Tindakan kebencian, kekerasan sektarian terhadap pengikut Syiah dan kelompok lain tidak memiliki tempat di komunitas kami, negara kami, atau di mana pun. Muslim Amerika harus bersatu melawan segala bentuk prasangka kebencian, termasuk anti-Syiah,” kata Awad.

American Muslim Lawyers Association (AMBA) menyatakan bahwa pengacara Muslim dan profesional hukum membela hak dan kebebasan semua orang tanpa memandang ras, agama, etnis, jenis kelamin, dan identitas lainnya.

“Kami menentang Syiahfobia dan identitas lainnya. Kami mendorong kelompok lain untuk melakukan hal yang sama,” kata perwakilan AMBA. Kota Albuquerque, New Mexico telah menyambut komunitas imigran dan pengungsi yang berkembang dalam beberapa tahun terakhir, termasuk saudara-saudara Hussain yang datang dari Pakistan pada tahun 2014 dan 2017 sebagai mahasiswa internasional.

Related posts