Breaking News

Perbedaan HTTP dan HTTPS, Dari Pengertian Hingga Penjelasan Fungsinya

caramesin.com-Perbedaan antara HTTP dan HTTPS – Jika Anda menggunakan browser web, Anda tentu akan melihat alamat tautan dengan kata HTTP atau HTTPS di depannya di bilah alamat. Awalan sebenarnya memiliki fungsi mengarahkan data lama ke situs web yang Anda kunjungi. Karena itulah HTTP atau HTTPS berperan penting dalam menjaga keberlanjutan saat berselancar di dunia maya Anda.

Menggunakan HTTPS sebenarnya memiliki banyak manfaat lain saat menggunakan HTTPS di situs Anda. Nah artikel ini menjelaskan secara detail perbedaan antara HTTP dan HTTPS, mulai dari konsep, perbedaannya, hingga berbagai manfaat yang bisa didapat dari penggunaan HTTPS. A. Perbedaan antara HTTP dan HTTPS

HTTP dapat didefinisikan sebagai protokol pada jaringan yang dirancang untuk memungkinkan pertukaran informasi antara server web dan klien. Artinya HTTP juga dapat dikatakan sebagai bagian dari sebuah website yang bertanggung jawab untuk mengontrol proses menampilkan halaman web melalui browser. Sementara itu, HTTPS secara konseptual merupakan bentuk pengembangan HTTP. Kemajuan telah dibuat dalam meningkatkan standar keamanan untuk browser web yang lebih tinggi dari HTTP. HTTP sebenarnya sangat mudah ditemukan ketika Anda mengunjungi situs web melalui browser web. Untuk situs web yang masih menggunakan HTTP, transfer data dari browser ke server tidak dapat dienkripsi agar mudah digunakan. Hal inilah yang menjadi dasar dibuatnya HTTPS sebagai protokol pertukaran informasi yang lebih aman dan salah satu perbedaan antara HTTP dan HTTPS,

Meningkatkan keamanan pertukaran informasi melalui browser web terutama memiliki fungsi melindungi informasi dari pengguna. Perlindungan ini dirancang untuk mencegah pencurian informasi oleh orang yang tidak bertanggung jawab.

Misalnya, jika Anda membayar dengan kartu kredit untuk transaksi online, informasi kartu kredit Anda dilindungi sehingga tidak dapat dibagikan kepada pihak ketiga atau orang yang tidak dikenal. Namun, beberapa hal dapat terjadi saat melakukan transaksi kartu kredit, seperti penyalahgunaan data yang lebih tinggi dari HTTP.

Berikut penjelasan lengkap perbedaan http dan https yang perlu Anda ketahui.

1. HTTP

HTTP atau Hypertext Transfer Protocol berarti dipahami sebagai protokol yang digunakan untuk berkomunikasi dengan sistem lain. HTTP sering digunakan untuk mentransfer data dari server web ke browser. Transfer data ini dapat ditemukan di situs web.

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, HTTP sangat mudah ditemukan karena terletak di awal nama setiap domain yang dapat diakses. Namun masalah yang selalu menjadi ancaman bagi situs atau domain yang masih menggunakan HTTP adalah penyalahgunaan data oleh pihak lain. Penyalahgunaan data sering terjadi karena data tidak terenkripsi pada saat proses pengiriman data dari browser ke server.

Potensi penyalahgunaan data ini berasal dari peningkatan HTTP dengan keamanan yang lebih kuat. Oleh karena itu, keberadaan HTTPS adalah jawaban yang menjamin keamanan ini. Penambahan huruf S yang berarti aman merupakan upaya untuk memberikan kenyamanan pengguna saat menggunakan web browser.

See also  Cara Memperbaiki Kulkas Tidak Mendingin Tapi Freezer Baik-Baik Saja

2. HTTPS

Seperti perkembangan HTTP, Hypertext Transfer Protocol Secure atau lebih mudah disebut HTTPS dibandingkan dengan protokol yang lebih disesuaikan dengan perkembangan Internet. Anda akan melihat perubahan yang paling terlihat ketika Anda mengunjungi halaman tempat Anda mendaftar atau membuat perangkat transaksi pembayaran. Selain itu, perbedaan paling signifikan antara HTTP dan HTTPS adalah ketika Anda mengakses situs HTTP, sebagian besar situs atau situs yang menggunakan HTTPS secara otomatis dialihkan ke HTTPS. Misalnya, untuk memverifikasi perbedaan antara HTTP dan HTTPS,

HTTPS pada dasarnya adalah sistem yang menggunakan Transmission Control Protocol (TCP), yang memungkinkan saat mengirim atau menerima data melalui port 443 dengan koneksi terenkripsi SSL / TLS (Transport Layer Security).

3. Cara kerja HTTPS

Selain tingkat keamanan tambahan, Anda juga dapat melihat perbedaan antara HTTP dan HTTPS saat Anda mengunjungi situs Web yang memiliki HTTPS. Browser kemudian memeriksa sertifikat SSL/TLS dan memverifikasi halaman web yang ingin Anda kunjungi. Setelah situs terhubung, jabat tangan SSL terjadi.

Selama proses handshake SSL, kunci publik dan kunci pribadi dapat digunakan untuk enkripsi dan dekripsi. Setelah verifikasi sertifikat berhasil di browser, kunci sesi dibuat oleh klien dan server. Untuk mengetahui apakah internet aman atau tidak, Anda bisa melihat gembok hijau yang muncul di depan nama domain.

B. Keuntungan menggunakan HTTPS dibandingkan HTTP

Setelah memahami perbedaan antara HTTP dan HTTPS yang dijelaskan di atas, perbedaan utama antara keduanya sebenarnya terletak pada kelebihannya. Ada banyak manfaat menggunakan HTTPS saat mengunjungi situs web. Berikut manfaat yang bisa Anda dapatkan, antara lain:

1. optimasi SEO

Dikutip dari pengumuman Google pada tahun 2014 bahwa HTTPS merupakan salah satu faktor penentu peringkat website. Namun, peringkat situs tidak dapat diubah secara signifikan hanya dengan mengubah ke HTTPS.

Meningkatkan evaluasi situs web terutama merupakan efek jangka panjang dari upaya yang dilakukan sejauh ini. Bagi Anda yang ingin meningkatkan peringkat situs, cukup hadirkan pengalaman pengguna yang menarik dan tak terlupakan. Selain itu, Anda perlu membangun kepercayaan pelanggan untuk membuat pengguna merasa nyaman. Salah satu hal yang mungkin adalah beralih dari HTTP ke HTTPS. Dengan pesatnya perkembangan Internet, banyak orang mulai menyadari pentingnya memahami keamanan digital. Oleh karena itu, jika seseorang mengunjungi sebuah situs web untuk login atau memasukkan data tertentu, tetapi tidak ada jaminan keamanan, kemungkinan besar orang tersebut akan pindah ke situs web yang aman.

Pengunjung berpindah karena website tidak aman, apalagi browser saat ini menawarkan jaminan keamanan yang tinggi untuk setiap pengguna. Dengan munculnya berita “berbahaya” di web, ini menjadi dorongan bagi web untuk melakukan perubahan dan meningkatkan sistem keamanan. Banyak browser kini mencoba memberikan keamanan bagi penggunanya dengan menampilkan karakter yang tidak pasti. Misalnya, pada Januari 2017, Google Chrome versi 56 ke atas akan secara definitif menandai situs yang masih menggunakan HTTP untuk mengirim sandi atau kartu kredit sebagai tidak aman atau “tidak aman”.

See also  5 Fakta Park Shin Hye Melahirkan, Potong Rambut Hingga Ngidam Roti Viral

Oleh karena itu, Anda tetap harus menggunakan HTTP di situs Anda. Jika Anda menggunakan situs HTTPS Anda, ada kemungkinan besar situs Anda akan menerima peringkat tertinggi di hasil pencarian Google.

2. Keuntungan Penggunaan

Sekarang ini, seluruh pengguna internet mendapatkan hak privasinya, terkhusus bagi mereka yang sering membuat akses di sebuah website setiap waktu. Penggunaan HTTPS dapat memberikan keamanan yang lebih baik kepada data pengunjung pada saat berinteraksi lewat sebuah website, misalnya seperti aktivitas menginputkan data berupa password, nomor KTP, email, dan lain sebagainya.

Dengan menggunakan HTTPS, proses komunikasi yang terjadi antara browser ke server dan server ke server akan dapat dienkripsi. Hal itulah yang membuat pengiriman data oleh pengguna menjadi lebih aman dari penyalahgunaan yang dilakukan pihak ketiga.

HTTPS juga dapat semakin meningkatkan kepercayaan pengunjung terhadap sebuah website. Ini berarti juga dapat meningkatkan peluang Anda untuk mengonversi situs Anda. Itulah mengapa menggunakan HTTPS sangat penting saat ini, bahkan jika situs web Anda tidak digunakan untuk komunikasi yang sensitif.

Menggunakan HTTPS juga dapat menjadi upaya untuk melindungi informasi data pengguna dan data situs itu sendiri. HTTPS adalah solusi untuk membuat web lebih progresif.

3. Keamanan data

Penggunaan HTTP belum disiapkan untuk memberikan jaminan dari client dengan server. Belum adanya sistem keamanan yang kuat, pada akhirnya menjadikan munculnya isu kejahatan seperti hacker data. Oleh karena itu, HTTPS hadir dengan protokol pertukaran informasi yang lebih kolaboratif yakni sistem keamanan data yang ditransmisikan. Fasilitas yang lebih memiliki jaminan keamanan ini telah berhasil membuat banyak orang menjadi nyaman dan aman ketika berselancar di dunia maya.

4. SSL

Dalam konsepnya, protokol komunikasi digunakan dalam interaksi antara klien dan protokol HTTP server. Namun, jika Anda ingin menggunakan HTTPS, Anda memerlukan sertifikat berupa SSL atau Secure Socket Layers.

Menggunakan SSL saja akan memungkinkan situs Anda menampilkan gembok di sebelah alamat. Saat ini, token gembok adalah token yang memungkinkan pengguna mengandalkannya untuk memberikan informasi atau transaksi yang tergolong sensitif.

5. Penggunaan port

Pada prinsipnya, gateway dapat diterjemahkan sebagai soket, tetapi lebih merupakan gateway logis yang tidak terlihat dan dirasakan. Port konteks HTTP dan HTTPS dapat digunakan untuk menghubungkan perangkat protokol apa pun. Ada banyak jenis dan kegunaan dari port logikal ini, port 0 sampai 1000 memiliki fungsinya masing-masing.

Port yang digunakan untuk HTTPS adalah port tipe 80. Pot 80 sendiri bertindak sebagai konektor umum server web klien. Sementara itu, Anda memerlukan port 443, yang merupakan koneksi jaringan, untuk mengakses HTTPS.

C. Bagaimana mengkonversi HTTP ke HTTPS

Setelah Anda mengetahui perbedaan yang berbeda antara HTTP dan HTTPS, serta manfaat yang diberikan kemajuan HTTPS, Anda tidak sabar untuk mengubah situs Anda dari HTTP ke HTTPS.

See also  Sejarah Panjang hingga Tampilan Terbaru Tugu Jogja

Untuk mengakses situs Anda melalui HTTPS, Anda dapat melakukan dua langkah, yaitu melalui htacees dan melalui plugin. Namun pada prinsipnya cara ini memiliki tujuan yang sama yaitu untuk mengarahkan domain ke HTTPS saat mengakses situs menggunakan HTTP. Berikut adalah dua langkah untuk mengonversi situs dari HTTP ke HTTPS, antara lain:

1. Melalui .htaccess

Jika server web yang Anda gunakan adalah Apache, Anda dapat melakukannya menggunakan file .htaccess. Metode ini sangat memudahkan Anda untuk mengalihkan HTTP ke HTTPS.

1. Masuk ke cPanel dan pilih menu File Manager. Selanjutnya, edit file .htaccess di direktori root situs. Jika situs Anda diinstal melalui domain master, file .htaccess ada di folder public_html.
Terakhir silahkan tambahkan kode dibawah ini lalu klik Save Changes. Tulis ulang mesinnya
Tulis UlangCond% {HTTPS} off
Aturan Penulisan Ulang ^ (. *) $ Https: //% {HTTP_HOST}% {REQUEST_URI} [L, R = 301]

2. Melalui plugin

Jika situs Anda menggunakan WordPress, maka cara mengonversi HTTP ke HTTPS jauh lebih mudah. Berikut beberapa langkah yang dapat Anda lakukan untuk mengonversi HTTP ke HTTPS, antara lain:

1. Silakan masuk ke dasbor WordPress.
2. Anda kemudian dapat menginstal plugin dengan memilih menu Plugins> Add New
3. Untuk memilih plugin, Anda harus menggunakan Really Simple SSL. Silahkan masukkan tombol pencarian dan klik tombol Install Now pada kolom yang tersedia.
4. Setelah proses instalasi selesai, Anda dapat mengaktifkan plugin dengan menekan tombol Activate. 5. Untuk mengarahkan ulang situs Anda dengan lebih baik melalui HTTPS, gunakan tombol Go and Head, aktifkan SSL.

Sekarang, setelah melakukan langkah ini, situs Anda akan secara otomatis dialihkan ke HTTPS.

D. Kesimpulan

Setelah pemahaman terperinci tentang perbedaan antara HTTP dan HTTPS, Anda akan melihat bahwa sebagian besar situs web yang dikunjungi sejauh ini menggunakan HTTPS. Jika protokol pengiriman informasi ini dapat dioptimalkan dengan baik, pengguna dan Anda tidak perlu lagi khawatir untuk meminta informasi pengenal pribadi, seperti nomor identifikasi atau informasi penting, seperti email atau kata sandi, dll. di situs. Hal ini dikarenakan HTTPS dilengkapi dengan sistem enkripsi yang dikenal memiliki tingkat kerahasiaan yang sangat tinggi.

Menampilkan protokol ke pihak ketiga bisa sangat berbahaya untuk merusak pengunjung selama transfer data. Penyalahgunaan data, seperti peretasan, dapat berkembang dengan sangat cepat dan berpotensi untuk disalahgunakan oleh pihak ketiga tersebut. Sering terjadi bahwa orang baru-baru ini membahas kasus pembobolan dan pencurian akun privasi. Oleh karena itu, sebagai bagian dari populasi dunia maya, Anda harus memiliki pengetahuan untuk melindungi identitas dan privasi Anda dengan mengunjungi situs web yang menggunakan HTTPS. Mengunjungi situs yang berpotensi untuk diretas juga berpotensi memiliki beberapa data yang tidak diinginkan oleh pengunjung atau bahkan hilang. Jadi selalu berhati-hatilah!

Check Also

Mind Better Me Childhood Trauma Test Türkçe & Mind Betterme World Trauma Test

Mind Better Me Childhood Trauma Test Türkçe & Mind Betterme World Trauma Test

caramesin.com – Hepiniz ortak bilgileri paylaşmak için her zaman sadık yöneticiler edinirsiniz. Bu vesileyle yetkililer …

Leave a Reply

Your email address will not be published.