Breaking News

Kenapa Ritel Ini Perlu Disingkirkan di Saham

caramesin.com – Mungkin Anda tersinggung dengan judul di atas. Sangat sarkastik. Tapi jangan dekat-dekat dengan rumah dulu, kami juga pengecer kecil seperti Anda yang hanya berinvestasi dalam satu saham dalam jutaan. Jadi kami menyusun ini untuk mengetahui psikologi pasar modal.

Yang dimaksud retail disini adalah personal dengan modal pembelian saham mulai dari ratusan ribu hingga jutaan. Ritel juga terkadang tidak diukur dengan uang tunai, juga dari sisi ledakan emosi yang diwaspadai. Terlebih lagi, itu banyak dinikmati dengan uang tunai yang sangat besar.

Ciri-ciri Ritel di Saham

Sebelum kita memahami mengapa ritel perlu ditiadakan, terlebih dahulu kita akan memahami karakteristik ritel dalam persediaan. Yang pertama banyak yang menyebut ikan mikroskopis, atau retail recehan, karena jumlahnya pasti banyak tapi uangnya kecil. Seperti pada semut asli.

Walaupun cash ratusan ribu tapi jumlahnya ribuan. Jadi jika Anda termasuk satu ton. Jika mereka setuju, mereka dapat memindahkan saham. Masalahnya adalah bahwa emosinya berbeda. Jadi tidak mungkin.

Kedua, jiwanya adalah bahwa saham adalah tempat untuk menduplikasi uang tunai, bukan tempat untuk berinvestasi. Dengan alasan ini, otaknya mencari uang dengan mudah. Lima belas persen laba setahun terlalu kecil untuk ritel. Butuh 10% per bulan.

Ketiga, karena imajinasi inilah ia menjadi serangga. Hop dimulai dengan satu saham kemudian ke yang berikutnya. Ketika saham yang dia beli turun, tetapi melihat saham lain naik, dia akan melanjutkan. Eh ternyata saham yang tadinya naik malah dibeli turun. Kami telah memahami ini akhirnya di sini.

Keempat, merasa pintar dalam saham. Dia pasti tahu pengetahuan khusus, telah sukses, jadi dia merasa pintar. Kemudian dia menggunakan kanuragannya dengan kepercayaan luar biasa pada saham lain. Ini adalah makanan lunak uang tunai yang sangat besar.

See also  6 Manfaat Air Kelapa untuk Kesehatan

Kelima, ritel belum siap menahan saham lama. Entah itu saham yang sedang bearish, atau saham yang sedang bullish. Hanya beberapa bulan semua hal dipertimbangkan. Diminta untuk menahan satu saham untuk beberapa waktu atau satu tahun, habis. Tidak kaya.

Ritel juga terkadang tidak memiliki identitas. Apakah dia seorang pedagang, atau investor, atau calo. Biasanya harapan untuk berubah menjadi broker, tapi mandek, kemudian menjadi investor.

Sebenarnya masih banyak fitur lainnya. Tetapi lima faktor ini digunakan oleh uang besar untuk memiliki opsi untuk membuat tindakan mereka berhasil. Sehingga ritel menjadi makanan lunak di pasar modal.

Mengapa Ritel Perlu Disingkirkan

Pertama, pahami bahwa ketika uang besar mengincar saham yang bagus, atau memiliki sentimen yang bagus, tujuan pertama adalah memiliki barang sebanyak mungkin dengan harga standar yang rendah. Bukan biaya yang paling murah ya, mengingat biasa saja.

Uang tunai yang besar harus menahan banyak karena telah ditentukan dengan hati-hati. Ada biaya pada biaya untuk naik. Biayanya sempurna. Jika jumlah saham yang diklaim tidak banyak, maka pada akhirnya Anda akan rugi.

Cara mendatangkan uang tunai dalam jumlah besar bisa mendapatkan barang berton-ton adalah dengan mendapatkannya dari retail. Biasanya jika biayanya di bawah, maka biayanya tidak boleh digantung. Siapkan penawaran super banyak. Jadi eceran menjual.

Kejadian ini menghabiskan sebagian besar hari. Cobalah untuk tidak percaya itu hanya mungkin 14 hari. Enam bulan uang tunai yang sangat besar diam-diam menunggu. Mereka memiliki kegigihan tingkat dewa.

Kalaupun terlihat masih ada gerai ritel yang tersisa, komposisinya masih besar, saham yang sudah terkumpul dalam jumlah banyak dijual lagi sehingga harga turun, turun. Pengecer yang melakukan analisis khusus, analisis kunci, bahkan dealer terkejut. Jual keras.

See also  Kenapa Ritel Ini Perlu Disingkirkan di Saham

Di sinilah hanya dua angka yang tersisa. Uang tunai besar dikumpulkan kembali dengan harga lebih rendah dengan investor jangka panjang dan cukup banyak. Bisa setahun, atau bahkan dua tahun.

Ketika ritel jauh, tidak akan ada kesepakatan besar. Yang tersisa hanyalah tawaran untuk penawar dasar. Di sinilah manfaat ritel hilang, harga bisa melambung tinggi tetapi biayanya tidak besar. Karena proposal dari retail sudah tidak ada lagi.

Bayangkan jika ritel masih ada, naik 10% sudah terjual, naik lima persen sudah terjual. Kapan saham bisa naik setinggi mungkin? Sulit. Oleh karena itu ritel perlu minggir terlebih dahulu.

Saat harga sudah mulai naik, di sinilah retail mulai tertarik. Ini juga menggunakan uang tunai yang sangat besar. Berikutnya adalah untuk distribusi lambat. Sehingga jumlah saham yang awalnya diberikan secara eceran, direklamasi oleh eceran ketika sudah di atas.

Inilah alasan ketika ritel berkumpul pada satu saham, kenaikannya mungkin akan lama. Soalnya ada kenaikan penjualan lima persen, penjualan 10%. Tetapi jika Anda mempertahankan semacam kontrol untuk waktu yang cukup lama, itu akan naik juga.

Langkah Ritel Yang Bijak

Yang pasti, hanya satu dari setiap investor ganjil di pasar modal yang disarankan untuk memiliki desain investasi seperti pemain besar. Logika Bandar kami sebelumnya telah dibuat masuk akal di sini. Tapi pada dasarnya Anda tahu sebelumnya alasan mengapa ritel perlu dihilangkan.

Rekomendasi saya, sebagai retailer, kemungkinan mendapatkan stock cost yang paling rendah sangatlah kecil. Jadi jika Anda menjual sedikit turun, jual sedikit turun, Anda hanya permainan. Lebih baik mengatur gaya Anda seperti yang ditunjukkan oleh psikologi yang Anda miliki.

See also  Berikut Tips Penting Terkait Penarikan Profit Bonus Broker

Kami telah memahami banyak hal di blog ini tentang apa yang kami lakukan. Percayalah Anda selalu menilai kesalahan seperti yang kami lakukan.

Check Also

Suzuki GSX-R150: Apa yang membuat motor sport ini menarik?

  caramesin.com-Seperti pabrikan sepeda motor lainnya, Suzuki juga merilis motor sport versinya. Ya, motor tersebut …