7 Contoh Perubahan Energi Listrik Menjadi Energi Kimia, Apa Saja?

Apa saja contoh energi listrik menjadi energi kimia? Secara definisi, energi listrik adalah energi yang dihasilkan dari pergerakan elektron. Sementara energi kimia adalah energi yang tersimpan dalam ikatan antar atom maupun molekul dalam suatu senyawa.

Konversi atau perubahan energi sendiri sejatinya adalah fenomena wajar yang bisa kita temui dalam kehidupan sehari-hari. Bahkan kadang kala, fenomena yang sejalan dengan hukum kekekalan energi tersebut sengaja diciptakan untuk memenuhi kebutuhan tertentu. Misalnya saja kesepuluh contohnya di bawah ini.

7 Contoh Energi Listrik Menjadi Energi Kimia

Berikut beberapa contoh peristiwa berubahnya energi listrik menjadi energi kimia:

1. Charging Baterai

proses pengisian baterai
Ilustrasi pengisian baterai

Baterai adalah salah satu penemuan penting dalam peradaban manusia yang diinisiasi pada abad ke-17. Benda ini memanfaatkan perbedaan polaritas yang menyebabkan terjadinya aliran elektron dari kutub negatif ke kutub positif.

Seiring berjalannya waktu, jumlah elektron antara kedua kutub akan menjadi seimbang sehingga aliran listrik terhenti. Supaya baterai bisa digunakan lagi, charging perlu dilakukan.

Charging atau pengisian sendiri pada dasarnya adalah proses pengubahan energi listrik menjadi kimia. Pada proses tersebut, aliran listrik dipakai untuk mengembalikan elektron ke kutub negatif. Dan dengan demikian, energi baterai akan bertambah sehingga nantinya bisa digunakan lagi.

2. Pembuatan Kapasitator

kapasitor
Kapasitor termasuk contohnya

Kapasitator adalah penyimpan energi yang umum digunakan pada rangkaian listrik. Alat ini terdiri atas 2 konduktor yang dipisahkan oleh bagian yang bersifat dielektrik (sulit menghantarkan arus listrik).

Setelah bagian-bagiannya dirangkai, kapasitator perlu di-charge terlebih dahulu. Dalam proses tersebut, sebagaimana pada baterai terjadi perubahan energi listrik menjadi energi kimia yang tersimpan dan bisa digunakan untuk mendukung fungsi kapasitator itu sendiri.

3. Elektroplating

elektroplating
Ilustrasi elektroplating

Elektroplating adalah proses coating (pelapisan) suatu bahan dengan logam yang memanfaatkan aliran listrik. Bagian yang dicoating dijadikan katoda terlebih dahulu.

Proses yang termasuk contoh energi listrik menjadi energi kimia ini berguna untuk mencegah abrasi dan korosi yang bersifat destruktif sekaligus menjaga estetika permukaan suatu benda. Misalnya saja pencegahan warna kusam pada jembatan dan patung-patung bersejarah akibat oksidasi.

Contoh, untuk pelapisan tembaga, bisa digunakan anoda tembaga dan larutan tembaga sulfat. Ketika katoda menerima elektron dari anoda, katoda akan menarik Cu2+. Penarikan ini lama-kelamaan akan membuat katoda terlapisi logam tembaga.

Penasaran: Mengapa Kita Perlu Menghemat Energi? Ini 7 Alasannya!

4. Elektrolisis

elektrolisis
Ilustrasi elektrolisis

Pada proses elektrolisis terjadi perubahan energi listrik menjadi kimia. Sebab pada proses ini, aliran listrik memang sengaja dilewatkan pada substansi kimia sehingga substansi kimia tersebut mengalami perubahan.

Contohnya saja pada elektrolisis air yang bisa menghasilkan oksigen dan hidrogen. Proses ini bisa membantu produksi oksigen di stasiun antariksa. Selain itu, proses tersebut juga mendukung ide penggunaan hidrogen sebagai bahan bakar kendaraan, meski efisiensinya masih dipertanyakan.

5. Korosi

korosi
Korosi pada komponen

Contoh energi listrik menjadi energi kimia juga bisa didapati pada fenomena korosi. Korosi pada dasarnya adalah sebuah proses elektrokimia.

Dalam hal ini, korosi bisa dipicu oleh aliran listrik akibat peletakan dua jenis logam yang berdekatan pada medium konduktor (misalnya air laut). Atau, keberadaan baterai kapal, kabel, dan lainnya yang memengaruhi area di sekitarnya.

Aliran listrik tersebut pada akhirnya akan memicu reaksi kimia yang menyebabkan korosi. U.S. Naval Academy bahkan menyatakan bahwa aliran listrik 1 Ampere yang diarahkan pada tanah atau air elektrolit bisa mengubah 9 Kg baja menjadi serpih karat tak berguna hanya dalam waktu 1 tahun. Sedangkan peneliti dari Caltech and Northwestern University menyebutkan bahwa karat dari proses korosi bisa menghasilkan energi ketika disiram air asin.

Baca juga: Mengapa Kita Memerlukan Energi Alternatif? Ini Jawabannya!

6. Pembuatan Chip

produksi chip
Ilustrasi produksi chip

Microchip atau biasa disingkat chip adalah suatu benda kecil yang memiliki beberapa manfaat sekaligus. Salah satunya adalah menyimpan memori komputer.

Pembuatan chip sendiri membutuhkan langkah yang sangat kompleks. Namun dalam salah satu pembuatannya diperlukan proses charging yang pada dasarnya akan mengubah energi listrik menjadi kimia.

7. Perlindungan Katodik

Perlindungan Katodik
Ilustrasi perlindungan katodik

Cathodic protection atau perlindungan katodik adalah suatu usaha yang dilakukan untuk melindungi bahan logam dari korosi dengan menjadikannya sebagai sebuah katoda. Logam yang dilindungi tersebut dihubungkan oleh logam lain yang dijadikan sebagai anoda yang mudah teroksidasi. Usaha ini umum diterapkan pada sambungan pipa gas, kapal, hingga tank bawah laut.

Pada beberapa kasus, anoda dan katoda bukan hanya disambungkan, melainkan dihubungkan dengan sumber listrik. Dalam proses tersebut, dengan demikian terjadi konversi energi. Dan karena itulah, usaha perlindungan katodik termasuk dalam contoh energi listrik menjadi energi kimia.

Tinggalkan komentar