Apa Itu Resesi Ekonomi? Begini Penjelasan Arti Kata, Penyebab, dan Dampaknya

caramesin.com-Istilah resesi ekonomi telah menjadi bahan diskusi berulang dalam beberapa tahun terakhir.

Jadi apa itu resesi ekonomi? Simak penjelasan arti kata tersebut, penyebab dan dampaknya bagi perekonomian dunia, termasuk Indonesia.

Hal ini karena istilah resesi ekonomi terkait dengan krisis keuangan global yang meletus dalam beberapa dekade terakhir.

The North Times melaporkan dari ojk.go.id bahwa resesi ekonomi hanya dapat diartikan sebagai situasi di mana perekonomian negara sedang menurun. Tanda-tanda perlambatan ekonomi terlihat dari produk domestik bruto (PDB) negatif, meningkatnya pengangguran, dan pertumbuhan ekonomi riil negatif selama dua kuartal berturut-turut.

Sementara itu, Forbes menggambarkan resesi sebagai penurunan signifikan dalam aktivitas ekonomi yang berlangsung selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun.

Resesi dianggap sebagai bagian tak terelakkan dari siklus bisnis sebagai ritme reguler ekspansi dan kontraksi yang terjadi dalam perekonomian suatu negara.

Selama resesi, banyak orang kehilangan pekerjaan karena perusahaan mengalami penjualan yang lebih rendah dan kinerja ekonomi negara secara keseluruhan menurun.

Titik di mana ekonomi secara resmi memasuki resesi tergantung pada sejumlah faktor. Pada tahun 1974, ekonom Julius Shiskin menetapkan sejumlah aturan untuk mendefinisikan resesi: Yang paling populer adalah penurunan PDB dalam dua kuartal berturut-turut.

Ekonomi yang sehat meningkat dari waktu ke waktu, sehingga dua kuartal berturut-turut penurunan produksi menunjukkan ada masalah mendasar yang serius, menurut Shiskin. Definisi penyusutan ini telah menjadi pola umum selama bertahun-tahun.

Apa penyebab kemerosotan ekonomi?

Ada lebih dari satu cara untuk memulai resesi, dari kejutan ekonomi yang tiba-tiba hingga efek dari kenaikan inflasi. Peristiwa ini adalah beberapa penyebab utama resesi.

1. Guncangan ekonomi

Guncangan ekonomi adalah masalah kejutan dengan kerugian finansial yang besar.

See also  New Link video rasim kaan aytoğu video twitter 2022

Epidemi virus corona, yang telah mematikan ekonomi di seluruh dunia, adalah contoh terbaru dari kejutan ekonomi yang tiba-tiba.

2. Terlalu banyak hutang

Jika individu atau perusahaan memiliki terlalu banyak hutang, biaya pelunasan hutang dapat meningkat ke titik di mana mereka tidak dapat membayar tagihan mereka.

Meningkatnya utang dan kebangkrutan kemudian akan membalikkan perekonomian. Gelembung perumahan di tengah menyebabkan Resesi Hebat adalah contoh utama dari hutang berlebihan yang menyebabkan resesi.

3. Gelembung aset

Ketika keputusan investasi didorong oleh emosi, konsekuensi ekonomi negatif tidak jauh. Investor bisa terlalu optimis jika ekonomi kuat.

Mantan Ketua Fed Alan Greenspan menyebut tren itu “kesenangan yang tidak masuk akal” dan menggambarkan keuntungan besar pasar saham pada akhir 1990-an.

Kegembiraan yang tidak masuk akal mendorong pasar saham atau gelembung real estat—dan ketika gelembung pecah, penjualan panik dapat menghancurkan pasar dan memengaruhi perekonomian.

4. Inflasi yang berlebihan

Inflasi adalah kenaikan harga secara konstan dari waktu ke waktu. Inflasi bukanlah hal yang buruk, namun inflasi yang berlebihan merupakan fenomena yang berbahaya.

Bank sentral mengendalikan inflasi dengan menaikkan suku bunga, dan suku bunga yang lebih tinggi membatasi kegiatan ekonomi.

Inflasi yang tidak terkendali adalah masalah yang terus-menerus di AS pada 1970-an. Untuk memutus siklus, Federal Reserve dengan cepat menaikkan suku bunga, yang mendorong perekonomian.

5. Deflasi berlebihan

Sementara inflasi biasa dapat merugikan perekonomian, deflasi bisa lebih buruk.

Deflasi adalah ketika harga jatuh dari waktu ke waktu, menyebabkan upah turun, yang selanjutnya menurunkan harga.

Jika lingkaran umpan balik deflasi menjadi tidak terkendali, orang dan bisnis berhenti berbelanja dan ekonomi melemah. Para bankir dan ekonom sentral memiliki beberapa alat untuk memperbaiki masalah mendasar yang menyebabkan deflasi.

See also  Update Aplikasi Lensa AI Mod Apk Download Premium Unlocked All Terbatu

Dampak resesi ekonomi adalah sebagai berikut:

1. Perlambatan ekonomi akan menyebabkan sektor riil mengurangi kapasitas produksi, sehingga PHK akan selalu terjadi bahkan beberapa perusahaan mungkin tutup dan berhenti beroperasi.

2. Produksi instrumen investasi akan berkurang sehingga investor menempatkan dananya dalam bentuk investasi yang aman.

Perekonomian yang sedang lesu pasti akan berdampak pada melemahnya daya beli masyarakat karena mereka lebih selektif dalam menggunakan uangnya untuk memenuhi kebutuhan. Indonesia sendiri menghadapi resesi ekonomi pada tahun 2008 menyusul krisis mata uang sebelumnya pada tahun 1998 dan yang terakhir adalah krisis pandemi Covid-19.

Namun, menurut Kementerian Keuangan, Indonesia akan selalu bisa turun tangan untuk mengatasi permasalahan tersebut.

Namun Kementerian Keuangan menyampaikan bahwa pemerintah selalu waspada dengan segala keadaan, terutama dalam menghadapi tantangan perekonomian dunia ke depan.

Demikian penjelasan tentang apa itu resesi ekonomi, lengkap dengan arti kata, penyebab dan akibatnya,***

Related posts