Trik Cara Pamer Porto Saham Selalu Untung

Trik Cara Pamer Porto Saham Selalu Untung

caramesin.com – Mungkin Anda terperangah dengan jalannya data pada jadwal, baik di Facebook, Instagram, atau Stockbit, terhubung dengan akun yang memamerkan portofolio mereka dan selalu menguntungkan. Tentu saja ini sangat aneh.

Ingat, selalu untung dalam perdagangan kemungkinannya kecil. Semua akan mengalami kerugian, baik karena keputusan yang tidak dapat diterima, atau waktu yang tidak dapat diterima. Bahkan calo yang solid seperti Bekti Sutikna pernah mengalami kerugian. Lalu bagaimana trik mereka selalu untung?

Alasan Pamer Porto Saham

Sebenarnya siapa pun bisa memamerkan portofolio saham mereka, namun ada alasan pasti mengapa ini selesai. Pertama, dalam keadaan bangga mendapatkan keuntungan.

Sehingga sebagai insting manusia, perlu pamer, menunjukkan prestasinya. Mungkin hanya perlu mendapat pujian.

Keduanya perlu diikuti. Ketika kita memamerkan portofolio saham kita, biasanya kita menyiratkan bahwa suatu saat ketika kita memberikan rekomendasi, banyak orang akan mendapatkannya, sehingga saham yang kita beli akan naik.

Hal ini sering terjadi di ranah pasar modal. Mulai dari influencer, bahkan ustadz sudah memberikan rekomendasi. Jadi biaya saham naik dan menghasilkan keuntungan.

Ketiga, perlu membentuk bagian pengumpulan premi berbayar. Ini sering dilakukan oleh individu yang menyebarkan bukti keuntungan di saham. Dengan bukti ini, banyak yang mempercayainya, sehingga mereka perlu bergabung dengan stock gathering yang unggul.

Alasan ketiga ini sebagian besar diselesaikan oleh individu. Jadi tujuan utamanya bukan untuk membuat saham yang dibeli naik, melainkan untuk mengumpulkan premi yang dibayar. Seminar biasanya diundang, sebenarnya. Kami rasa ini cukup menggiurkan.

Trik Agar Porto Selalu Untung

Sebenarnya ada trik pamer agar tampilan porto selalu menguntungkan. Trik ini sering selesai, meskipun tidak setiap orang. Namun tetap dengan dasar analisis khususnya yang khusus.

Biasanya, pada tahap awal, kami akan menyaring saham-saham yang kemungkinan bisa naik keesokan harinya. Dia mengumpulkan daftar sebanyak mungkin. Pergi dari stok tingkat kedua ke panggang.

Keesokan harinya pelaku melakukan eksekusi. Namun alih-alih hanya mendapatkan beberapa saham, ia akan membeli banyak saham dalam portofolionya. Biasanya dua belas.

Namun, perlu diperhatikan bahwa pembelian ini tidak cukup besar. Biasanya hanya satu, dua, tiga, atau empat lot. Yang penting adalah membeli dengan biaya yang telah ditentukan sebelumnya.

Ketiga, ketika ada kerugian, mereka akan segera menjual. Apakah ruginya hanya satu persen, langsung jual saja. Sehingga yang tersisa hanyalah kelompok saham yang diuntungkan.

Ketika sudah habis, mereka akan melakukan screen shoot. Kenaikan biasanya dalam lingkup 2-5%. Terkadang ada keuntungan di angka lebih dari 5%. Untuk pengetahuan Anda, hanya 2% keuntungan di pasar modal dalam satu hari sekarang sangat besar. Ingat bahwa kerugian telah dijual, sehingga kelebihan keuntungan yang tersisa.

Saat ini pada screen shoot biasanya jumlah lot akan dicoret, dan biaya gabungan juga dicoret, yang tersisa adalah kenaikan harga stok. Jadi gambar akan meyakinkan. Jadi terlihat positif.

Realistis di Bursa Saham

Tidak ada salahnya mengikuti rekomendasi yang mengalir. Namun, saya sering menemukan pemain di pasar modal yang membeli saham dan keluar dengan harga yang berlebihan karena mengikuti rekomendasi.

Ketika saya bertanya mengapa saya membeli saham itu, jawabannya adalah saya tidak tahu. Intinya ikuti saja rekomendasinya.

Serius, beberapa orang dapat mencapai keuntungan yang konsisten secara konsisten. Bahkan Anda mendapatkan 30% dalam setahun, sekarang tergolong solid di pasar modal.

Sebagai pengetahuan, standar keuntungan di pasar modal dalam setahun adalah 15%. Jika 20% bagus, 25% sudah cukup. Jadi jangan selalu bermimpi 200% per tahun. Justru karena ini sering kejeblos. Saat disimpan, dua kali tiga kali bisa runtuh.

See also  Video Viral Musi Banyuasin 31 Detik Terbaru Jadi Buruan Warganet

Hanya menahan diri, begitulah caranya kepada investor di pasar modal. Karena saham pada dasarnya hanyalah perkembangan uang dari individu yang gelisah, menjadi individu yang sabar (Warren Buffet).

Related posts