Ternyata Benar Adanya, Fosil Naga Kematian Ditemukan di Wilayah Argentina

caramesin.com – Bukan Fiksi! Fosil Naga Kematian Ditemukan di Argentina,Jakarta – Reptil terbang yang disebut naga kematian benar-benar ada. Fosilnya ditemukan… di Argentina.
Naga Kematian, demikian para ilmuwan menyebutnya, mengejar di langit Bumi sekitar 86 juta tahun yang lalu. Ketika sayapnya benar-benar terentang, lebarnya sembilan meter dari kanan ke kiri.

Fosil Naga Kematian Ditemukan di Argentina“Ukuran besar pemburu ini memberikan gambaran yang menakutkan,” kata para ilmuwan.
Jakarta – Reptil terbang yang disebut naga kematian benar-benar ada. Fosilnya ditemukan… di Argentina.
Naga Kematian, demikian para ilmuwan menyebutnya, mengejar di langit Bumi sekitar 86 juta tahun yang lalu. Ketika sayapnya benar-benar terentang, lebarnya sembilan meter dari kanan ke kiri.

“Ukuran besar pemburu ini memberikan gambaran yang menakutkan,” kata para ilmuwan.

“Spesies ini hampir setinggi jerapah. Lebar sayapnya menantang batas pemahaman organik kita,” kata pelopor proyek penelitian Leonardo Ortiz.

Mayat reptil terbang naga kematian diawetkan di bebatuan pegunungan Andes selama 86 juta tahun. Artinya, hewan bersayap ini hidup bersama dinosaurus.

Prof Ortiz adalah salah satu ahli paleontologi yang pertama kali menemukan fosil reptil selama penggalian di Argentina pada tahun 2012.

Dia memilih nama spesies Thanatosdrakon amaru. Ini adalah campuran dari kata Yunani lewat dan naga.

“Saya yakin itu nama yang tepat,” kata Prof Ortiz dalam sebuah pertemuan.

“Ini adalah naga kematian,” tambahnya.

Reptil dianggap sebagai pemburu paling awal yang menggunakan sayapnya untuk mengejar perjalanan di luar angkasa Bumi pada zaman prasejarah sebelum burung berkembang.

Namun demikian, Prof. Ortiz mengatakan binatang pemburu naga yang mati itu mungkin menghabiskan banyak waktu di darat.

Gaya hidup hewan ini pada zaman prasejarah tidak umum diketahui, kata Prof Ortiz, tetapi cara dua spesimen dengan ukuran berbeda ditemukan bersama-sama adalah bukti bahwa predator ini hidup berkelompok.

See also  Lnk Full Video Viral Full Giorgia Meloni Twitter Collegamento Video Stupro Piacenza

Reptil mengerikan ini hidup sekitar 20 juta tahun sebelum asteroid menghantam Bumi dalam peristiwa penghentian bencana, yang membersihkan 3/4 makhluk dan tumbuh-tumbuhan, dan menandai akhir Periode Kapur.

Pada tahun 2017, fosil pterosaurus yang lebih mapan, kembali 170 tahun pada periode Jurassic, ditemukan di Pulau Skye, Skotlandia. Hewan ini memiliki lebar sayap 2,5 meter.

Related posts