Status Epileptikus, Kegawatan pada Penderita Kejang

caramesin.com-Status epileptikus adalah keadaan kejang yang berlangsung lama dan dapat menyebabkan korban kehilangan kesadaran. Kondisi ini tergolong serius dan memerlukan penanganan medis darurat karena dapat menyebabkan kerusakan otak dan berakibat fatal.

Status epileptikus dapat dialami oleh siapa saja yang lebih rentan terhadap kejang, seperti penderita epilepsi atau penyakit lain seperti infeksi otak dan cedera kepala. Selain itu, kasus status epileptikus juga lebih banyak terjadi pada orang berusia 50 tahun ke atas dibandingkan pada anak di bawah usia 15 tahun.

Berbagai penyebab Status Epileptikus

Status epileptikus dapat terjadi pada penyakit yang gejala utamanya adalah kejang, seperti kejang demam pada anak atau epilepsi pada orang dewasa. Status epileptikus pada epilepsi biasanya terjadi karena perubahan dosis atau jenis obat antikonvulsan yang digunakan.

Selain itu, masih banyak kondisi lain yang juga dapat menyebabkan status epileptikus. Beberapa dari mereka adalah:

radang otak
Cedera kepala
Tumor otak
Penyakit elektrolit darah
pukulan
Kecanduan alkohol
Penyalahgunaan narkoba
HIV/AIDS

Kenali Gejala Status Epileptikus

Status epileptikus ditandai dengan kejang yang berlangsung lebih dari 5 menit atau kembali hingga 30 menit. Selain itu, pasien sering juga mengalami penurunan kesadaran antara atau setelah kejang.

Serangan dapat mengambil banyak bentuk. Ada gejala kejang yang umum dan ada juga yang tidak biasa, tergantung pada bagian otak mana yang terpengaruh. Gejala umum serangan epilepsi adalah:

Perkuat semua otot di lengan dan kaki Anda, lalu ikuti dengan gerakan tumpul.
mulut berbusa
lidah tergigit
cuci tempat tidur
Bibir dan jari membiru atau sianosis, yang disebabkan oleh kekurangan oksigen jika serangan berlangsung lama
Sementara itu, gejala serangan yang tidak biasa seringkali lebih sulit dikenali. Gejala yang dapat diamati antara lain:

See also  Daihatsu Alya Mesin 3 Silinder Berteknologi Intake 2,

Dia terlihat bingung atau melamun
Melakukan gerakan asing yang berulang, seperti bersepeda atau mengeringkan pakaian
Dia terlihat berpikir, tetapi tidak menanggapi panggilan itu
Berteriak, menangis atau tertawa
Gejala kejang dapat didahului oleh aura, yaitu sensasi atau gerakan tertentu, seperti kesemutan, gerakan kepala tiba-tiba, atau kilatan cahaya. Aura sering menjadi sinyal bagi penyandang cacat bahwa serangan akan segera terjadi.

Pengobatan Status Epileptikus

Kejang harus segera diobati, terutama jika menjadi status epileptikus. Berikut ini adalah langkah-langkah untuk mengelola kejang pra-rumah sakit dan pasca-rumah sakit:

Pertolongan pertama untuk status epileptikus

Pertolongan pertama yang dapat Anda lakukan jika seseorang mengalami serangan adalah:

Pindahkan pasien ke posisi yang aman

Ini melindungi kepalanya dari benturan
Terlalu banyak pakaian yang dapat menghambat pernapasan, seperti tali pengikat dan kancing di kerah
Hapus benda lengket seperti jam tangan atau kacamata untuk mencegah kerusakan.
Jika serangan berlanjut selama 5 menit, segera hubungi ambulans untuk mendapatkan perhatian medis.

Perawatan status epileptikus di rumah sakit

Setibanya di rumah sakit, dokter terlebih dahulu melakukan pengobatan untuk menstabilkan kondisi pasien. Tindakan yang mungkin:

Kontrol kadar oksigen yang tinggi serta akses ke intubasi endotrakeal
Suntikan intravena yang mengandung obat anti kejang seperti diazepam atau fenitoin
Jika kejang tidak berlangsung lama, berikan injeksi paraldehid
Periksa tekanan darah, kadar oksigen darah, dan kadar gula darah Anda segera
Setelah kram berhenti dan pasien sudah stabil, dokter akan melakukan penelitian lebih lanjut untuk mengetahui penyebab kram dan apakah ada komplikasi akibat kejang. Selain itu, terapi akan disesuaikan dengan masalah yang teridentifikasi. Status epileptikus merupakan kondisi kritis yang berpotensi tinggi menyebabkan kerusakan otak bahkan kematian. Oleh karena itu, kondisi ini harus segera diobati. Semakin cepat perawatannya, semakin kecil kemungkinan kerusakan otak.

See also  Suntik Jerawat untuk Atasi Jerawat Membandel

Jika Anda menderita epilepsi, Anda disarankan untuk minum obat anti kejang secara teratur sesuai anjuran dokter untuk mencegah kekambuhan. Selain itu, ada baiknya untuk berbicara dengan dokter Anda tentang persiapan kejang atau status epileptikus yang dapat terjadi kapan saja.

Related posts