Kapitalisasi Pasar Saham dan Pendekatannya Investor

Kapitalisasi Pasar Saham dan Pendekatannya Investor
caramesin.com – Banyak yang memahami kapitalisasi pasar sebagai harga dari nilai total saham jika Anda ingin membeli seluruhnya 100%. Istilah ini benar. Namun, kapitalisasi pasar saham juga dapat menjadi alat analisis investor terhadap fluktuasi harga saham.
Oleh karena itu, kami akan membagikan cara menganalisis saham berdasarkan kapitalisasi pasarnya dan cara membelinya. Kita sering menggunakannya sebelum membeli atau memilih saham sebagai item investasi.

Rumus Kapitalisasi Pasar Saham

Setiap aplikasi harus menyatakan kapitalisasi pasar apa yang dimiliki saham tersebut. Bisa dalam bentuk miliaran atau dalam bentuk triliunan. Masing-masing menunjukkan dengan jelas. Hal ini biasanya disebut sebagai “kapitalisasi pasar”.
Rumus untuk menghitung kapitalisasi pasar adalah dengan menghitung harga saham dengan jumlah saham yang beredar. Misalnya, harganya Rp 100, jumlah saham yang beredar adalah satu juta saham. Jadi total modal pasar adalah Rp100.000.000.
Karena faktor yang mempengaruhi kapitalisasi pasar adalah harga saham itu sendiri dan jumlah saham yang beredar. Semakin mahal harga saham, semakin mahal pula kapitalisasi pasar sahamnya.

Analisa Market Cap Kecil

Kami biasanya memperhatikan faktor kapitalisasi pasar sebelum membeli saham. Biasanya kita dapat menyimpulkan bahwa jika kapitalisasi pasar lebih dari satu triliun, pergerakan saham naik turun tidak sebesar di bawah satu triliun.
Selain itu, jika Anda membeli saham dengan kapitalisasi pasar lebih dari 500 triliun, maka pergerakannya akan lebih lambat, seperti siput. Artinya, naik turunnya setiap hari hanya dua persen.
Jadi kami biasanya membagi dua apakah kami membeli saham yang berguna dengan kapitalisasi pasar lebih dari satu triliun atau kurang dari satu triliun. Karena dia memiliki pendekatan yang berbeda.
Perbedaannya terletak pada metode pembelian. Jika kurang dari satu triliun, di mana fluktuasinya lebih parah, maka episodenya lebih rendah. Dengan kata lain, kalau kita punya dana 10 juta, tidak langsung sepuluh juta. Mungkin dua juta pada awalnya.
Jika turun menjadi sepuluh persen, dana akan datang lagi, tiga hingga empat juta. Kami akan menggunakan empat juta sisanya sebagai upaya terakhir jika probabilitasnya turun menjadi 20%. Di sini, bagaimanapun, harga saham rata-rata yang kita miliki tidak setinggi itu.

Saham Kapitalisasi Pasar Besar

Berbeda lagi jika saham tersebut memiliki kapitalisasi pasar yang besar. Atau sekitar satu triliun. Metode pembelian mungkin berbeda. Seperti biasa kami membagi pembelian menjadi dua bagian.
Misalkan kita memiliki dana 10 juta. Kami baru saja memecahkan dua jumlah, 5 juta pertama dan 5 juta kedua. Kalau kita lihat stoknya memenuhi kriteria kita dan harganya tidak terlalu mahal, kita masukkan angka lima juta dulu.
Nah, biasanya harga saham pasar besar tidak jatuh sebanyak itu. Yang terbesar sekitar 10-15%. Jika lebih, berarti ada yang salah dengan analisis Anda. Anda bisa membaca cara menganalisa stock support di sini.
Jika sudah turun 10%, masukkan lima juta lainnya. Jadi dapatkan harga saham rata-rata yang tidak terlalu tinggi. Oleh karena itu, membeli saham bukanlah pembelian langsung secara keseluruhan pada satu harga. Dan jangan memancing rasa takut akan tumbuhnya emosi. Ingin murni adalah alasan.

Keadaan Khusus Analisa Kapitalisasi Pasar

Namun, ada keadaan khusus di mana Anda harus menginvestasikan semua uang Anda tanpa menunggu harga turun. Saat itulah saham mendapat dorongan dan sulit untuk turun lagi.
Misalnya kita membeli saham dengan harga Rp. 1000. Kami biasanya memprediksi risiko penurunan 10-20%. Sehingga perkiraan penurunan harga saham mencapai angka Rp 800. Tapi kebenaran berkata lain.
Soalnya, sepertinya di Rp 1000 harganya tidak turun. Kami mengalami yang terakhir di gudang DKFT. Harga Rp. 137. Kami menganggapnya menarik, itu mendukung dengan tanda-tanda naik. Fundamental tidak buruk, sentimen nikel ke depan bagus. Namun, hanya RP132 yang tampaknya memiliki pengurangan tertinggi. Tunggu beberapa minggu agar Anda tidak merusak nomornya.
Artinya, dana cadangan yang kita beli semua dengan harga Rp. 133. Jadi total harga rata-rata antara Rp. 135-136. Benar saja, setelah beberapa saat naik menjadi Rp 137.
Situasi khusus ini dapat dilihat pada saham-saham berkapitalisasi besar dan kecil, kurang dari satu triliun atau lebih dari satu triliun. Anda hanya perlu melakukan hal yang benar untuk mendapatkan harga yang tepat.
Namun, apa yang telah kami jelaskan tidak cocok untuk day atau swing trader Anda. Ini hanya untuk investor atau pedagang posisi yang berdagang lebih dari sebulan atau bahkan setahun. Pelajari lebih lanjut tentang pedagang posisi di sini. Karena kami juga sudah menetapkan standar seperti itu selama ini, itu bisa dilihat dari laporan portofolio yang kami miliki.
See also  Simak Daerah Gelar Pemutihan Pajak Kendaraan Bermotor September 2022

Related posts