Breaking News

Informasi Saham ABMM dalam Tren Positif

Informasi Saham ABMM dalam Tren Positifcaramesin.com – Saham ABMM mungkin belum begitu dikenal investor. Seperti yang akan kita lihat, saham ini dikeluarkan dari rekor LQ45 dan Kompas 100. Namun, emiten ini menonjol sejak Covid-19.

Seperti apa profil saham ABMM yang sebenarnya, seperti apa analisis kunci dan analisis khusus? Atau sekali lagi prospek masa depan? Oleh karena itu, kami akan memberikan klarifikasi singkat yang berasal dari berbagai sumber. Menjelang akhir ada rekomendasi dari kami.

ABM Investama Tbk

Organisasi tersebut bernama ABM Investama Tbk. Namun, perdagangan memiliki kode ABMM. Mungkin pada pandangan pertama ini adalah organisasi yang berfokus pada investasi moneter. Tapi tidak. ABM Investama Tbk sebenarnya dikenal sebagai organisasi yang berinvestasi di bidang pertambangan.

Bahkan dari situs otoritas, tercatat ikut ambil bagian dalam sektor pertambangan yang terkoordinasi, mulai dari sumber daya pertambangan, jasa dan infrastruktur, logistik, bahkan jasa desain. Jadi pada dasarnya kita berpikir pertambangan.

Jumlah anak perusahaan cukup banyak, masih dari halaman otoritas ada enam yang memiliki reproduksi. Namun, dari situs Media, penyumbang pendapatan terbesar adalah pertambangan batu bara.

Pemegang Saham ABMM

  • PT Tiara Marga Trakindo – 53.55%
  • Valle Verde Pte Ltd – 25.51%
  • Publik – 20%

Ini periode 2021. Dari daftar pemegang saham ini menurut kami sudah cukup ideal. Publik hanya memegang 20%, serta ada pengendali yang memegang sampai lebih dari 50%.

Analisa Fundamental ABMM

Untuk melihat lebih jauh kualitas ABM Investama, kami akan membedah sisi esensialnya. Terutama dari kemampuannya menciptakan keuntungan. Kami menyajikan informasi dari empat tahun terakhir yang dikutip dari IPOT.

Tahun Laba ROE
2018 949.4 B 26.4%
2019 105 B 3.08%
2020 -503 B -22.05%
2021* (9 M) 1.4 T 34.4%

 

Dari 2018, hingga 2021, naik turunnya laba, benar-benar mengikuti biaya batu bara. Seperti yang ingin kami pikirkan, tidak ada komponen lain. Pada tahun 2018 biaya batu bara cukup besar, menyentuh 100 dolar untuk setiap ton. Namun setelah itu longsor hingga tahun 2020.

Kemudian, pada tahun 2021, itu akan mencapai puncaknya, naik menjadi lebih dari 200 dolar untuk setiap ton. Ini tidak diragukan lagi merupakan rekor. Jadi keuntungannya terlihat sangat mulus. Ini juga menegaskan bahwa emiten ini tidak diragukan lagi fokus pada batu bara. Bagaimana kalau kita melihat sisi kewajiban.

Tahun DER
2018 2.44
2019 2.48
2020 4.11
2021* (9 M) 2.92

Jadi, menurut perspektif kewajiban, itu cukup berbahaya. Seperti yang ingin kami pikirkan, angka ini diklasifikasikan sebagai pemberitahuan sebelumnya. Bahkan ketika kerugian organisasi sangat besar, kewajibannya membengkak. Sedangkan komoditas batubara tidak pasti. Atas dan bawah.

Oleh karena itu, kesimpulan kami tentang saham ABMM, meskipun perusahaan ini cukup baik dengan ROE lebih dari 30%, tetapi jika Anda melihat kewajiban, Anda harus berhati-hati.

Analisa Harga Saham

Menariknya, saham organisasi batu bara biasanya memiliki harga yang fluktuatif. Entah ADRO, BUMI, ITMG, atau teman-teman lainnya. Namun harga saham ABMM cenderung berbeda.

Dalam lima tahun cenderung stagnan, biaya psikologisnya selama tahun 2000-an. Tepat ketika akhir tahun jatuh pada biaya psikologis 1.500. Juga stagnan sekali lagi. Kami pikir ini aneh. Sampai saat itu ada Coronavirus dan itu pecah.

Tapi juga sama, setelah jatuh stagnan sekali lagi. Sepertinya ada penjaga khusus. Hehehe. Jika yang lain tidak sepenuhnya terlihat, yang satu ini terlihat lemah tetapi lebih jelas. Ha ha. Bahkan jika transaksinya tidak begitu ramai.

Nilai saham yang sedang berlangsung, Rp1.500, berada di 1,05x PBV dengan PER 3,11x, yang bisa dibilang murah. Oleh karena itu merayap.

Prospek ke Depan

Kami mencari berita tentang ABM Investama, khususnya tahun 2021, kami menemukan banyak sekali aksi korporasi yang terkait dengan penerbitan surat berharga obligasi. Lalu ada juga penyeberangan stok. Namun, kami tidak melacak banyak aksi korporasi lainnya lebih cepat daripada nanti.

Faktanya, banyak emiten batu bara yang mulai masuk ke sektor baru ketenagalistrikan berkelanjutan. Atau kemudian mulai menyelidiki hal-hal lain yang berhubungan dengan kemajuan batubara. Kami belum menemukan hal seperti itu di berita.

Yang positif adalah berita tentang Fitch Ratings yang mengubah pandangan ABMM menjadi lebih stabil seiring dengan peningkatan signifikan di bisnis batu bara.

Akan tetapi, perlu dicatat bahwa kemungkinan batu bara akan memulihkan energi itu sulit. Ini waktu sibuk. Kemungkinan setelah ini komoditas yang menjadi andalan adalah CPO dan Nikel. Jadi layak dipertimbangkan.

Riwayat Dividen

  • Tahun buku 2018 – Rp36.32 per saham
  • Tahun buku 2019 – Rp13.17 per saham

Perlu diperhatikan bahwa salah satu keunggulan stok batubara adalah sejarah pembagian dividen yang sangat besar. Tapi kami tidak menemukan ini di stok ABMM. Dividen itu kecil. Kalau kita ambil stock cost Rp 1.000, hasilnya kira-kira 1-3%.

Seperti yang ingin kami pikirkan, dalam hal dividen, ada baiknya melihat saham ITMG, PTBA, atau bahkan ADRO yang terkenal dengan dividen besar. Oleh karena itu, meskipun fundamentalnya bagus atau ROEnya tinggi, seperti yang kita pikirkan, daya tariknya tidak terlalu sempurna.

Rekomendasi Saham ABMM

Kami belum melacak daya tarik mendasar yang membuat saham ini dibeli. Karena kewajibannya cukup besar meski ROE-nya juga tinggi. Namun jika Anda tertarik, ini bisa menjadi pilihan karena tren biaya sedang naik. Bisa saja kembali ke biaya sebelum Corona sebesar Rp. 2.000.

Jadi semuanya kembali kepada Anda. Ingatlah untuk melakukan analisis independen agar lebih intensif. Idealnya analisis saham ABMM ini bermanfaat dan menjadi pertimbangan untuk investasi saham dan terus hijau.

See also  Penyebab Nyeri Haid yang Tidak Tertahankan dan Cara Mengatasinya

Check Also

semut

Beberapa Bumbu Dapur Ini Bisa Untuk Mengusir Semut di Rumah Anda

caramesin.com – Semut Bersarang di Rumah Auto Minggat, Cuma Taburkan 1 Bahan Dapur Ini, Ampuh …