Semut Tentara Tertua Ditemukan dalam Batu Amber Berusia 35 Juta Tahun

SEMUT TENTARA

caramesin.com – Semut tertua di dunia telah ditemukan dalam damar yang berumur 35 juta tahun.Hasilnya menunjukkan bahwa semut militer, yang sekarang tersebar luas di beberapa bagian Afrika dan Amerika Selatan, hidup di Eropa. Christine Sosiak dari New Jersey Institute of Technology adalah orang pertama yang menemukan bahwa dia terkejut menemukan semut prajurit dalam damar dari Eropa.

“Kami tidak menyangka mereka ada di Eropa. Sama sekali tidak pernah terdengar melihat mereka di sana. Dan di sini kita memiliki semut tentara Eropa ini, yang kembali ke sejarah,” kata Sosiak dikutip New Scientist, Jumat (25/11). Sebelum penemuan ini, Sosiak telah meneliti semut yang terperangkap dalam damar Baltik yang disimpan di Universitas Harvard sejak tahun 1930. Selama penelitiannya, Sosiak menemukan bahwa semut telah salah diidentifikasi sebagai anggota genus Platythyrea.

Sosiak, yakin akan kesalahannya, kembali memeriksa semut dan ambar. “Saya meletakkannya di bawah mikroskop dan berpikir, ‘Tunggu, itu bukan nama yang khas. Itu benar-benar baru, sesuatu yang aneh dan menarik,'” kata Sosiak. Menggunakan gambar optik dan CT scan, Sosiak dan rekan-rekannya membuat gambar 3D beresolusi tinggi dari cokelat bercahaya yang diawetkan dalam damar.

Selama penelitian mereka, Sosiak dan rekan-rekannya menemukan bahwa semut tidak memiliki mata tetapi memiliki rahang yang tajam, tulang belakang lumbar dan kelenjar besar untuk mengeluarkan cairan pelindung.

Temuan itu menunjuk pada semut tentara, yang berkerabat dekat dengan spesies semut lain di Afrika. Seperti semut modern, semut purba diperkirakan berburu dalam kelompok besar untuk menyerang feromon dan menjalani gaya hidup nomaden serta membangun sarang sementara di bawah tanah.

Sosiak mengira semut hilang karena tidak mencium bau feromon yang ditinggalkan semut. Akhirnya menempel di getah pohon, menyatu dan berubah menjadi ambar. Semut yang dipelajari Sosiak dan rekan-rekannya diberi nama latin Dissimulodorylus perseus, yang artinya tersembunyi. Karena semut hingga 80 tahun dapat menyembunyikan identitasnya dari peneliti lain. Sosiak menjelaskan, penemuan ini merupakan penemuan fosil prajurit yang kedua. Fosil semut prajurit pertama bernama Neivamyrmex ectopus telah ditemukan dalam damar berusia 16 juta tahun di Republik Dominika. Meski penemuan baru ini tidak terduga, penemuan semut tentara Baltik masuk akal karena Eropa dulunya panas dan lembab.

See also  Demonstrasi Angkat BBM: Protes dari Purwakarta ke Cirebon

“Semut tentara sekarang adalah satwa liar yang nyata, dan mereka adalah bagian penting dari ekosistem. Sangat menarik untuk mengetahui bahwa mereka masih menjadi bagian dari ekosistem bahkan 35 juta tahun yang lalu,” kata Sosiak.

Jurnalis Pelatihan: Theophilus Jose Setiawan

Related posts