Breaking News

Keguaan dan Jenis Tutup Kopling (Clutch Cover)

caramesin.com – Keguaan dan Jenis Tutup Kopling (Clutch Cover),Salah satu sistem otomotif adalah sistem transmisi tenaga sebagai sistem penggerak, yang terdiri dari kopling, transmisi, baling-baling, diferensial dan sebagainya.

Salah satu komponen utama kopling adalah penutup kopling, selain penutup kopling, penutup kopling dan mekanisme penggerak merupakan komponen dari sistem kopling.

Pada kesempatan kali ini kita akan membahas tentang fungsi atau kegunaan dari penutup kopling dengan berbagai variasinya :

fungsi penutup kopling (clutch cover)

Clutch cover atau penutup kopling dipasang atau diamankan pada roda pesawat sedemikian rupa sehingga penutup kopling berputar dengan roda pesawat dan/atau penutup kopling.

Fungsi utamanya adalah untuk menghidupkan atau mematikan putaran mesin. Terdapat pelat penekan pada penutup kopling yang ketika dilepas (menekan pedal kopling), pelat penekan ini tidak mendorong kopling, sehingga input kopling dan girboks tidak terhubung dengan putaran mesin. Sebaliknya, saat diaktifkan, pelat penekan menekan kopling, sehingga terhubung dengan putaran mesin. Dan transfer juga berjalan.

Plat penekan ini terbuat dari baja dan ujungnya halus. Plat penekan ini dapat bersentuhan langsung dengan sisipan kopling.

Penutup kopling dilengkapi dengan beberapa pegas koil atau pegas diafragma. tutup dan tuas tekanan. Pegas digunakan untuk memberikan tekanan pada pelat penekan, pelat kopling, dan roda gigi.

Berbagai jenis penutup kopling (clutch cover)

Dua jenis pegas digunakan dalam rumah kopling, yaitu bola rantai (atau bola spiral) dan juga bola diafragma. Dan berikut penjelasannya:

See also  Fungsi Atau Cara Kerja ACCU Atau AKI Sepeda Motor

Lihat foto di atas, di sebelah kiri adalah penutup kopling dengan pegas koil. Dan di sebelah kanan adalah penutup kopling dengan pegas diafragma.

1. Tutup kopling dengan pegas koil

Jenis penutup kopling yang pertama adalah penutup kopling pegas koil. Penutup kopling ini terdiri dari pelat penekan, biasanya terbuat dari baja tuang, yang halus untuk menjaga lapisan kopling.

Penutup kopling ini menggunakan pegas koil dan tiga tuas dorong. Penutup kopling pegas koil banyak digunakan pada kendaraan berat seperti bus, truk dan sebagainya.

2. Tutup kopling dengan pegas diafragma (kopling tipe pegas diafragma)

Jenis penutup kopling yang kedua, karena memiliki pegas diafragma yang bekerja pada pelat penekan, pelat kopling dan roda gigi. Di kelas ini, pegas diafragma juga bertindak sebagai level tekanan.

Saat pedal kopling diinjak, bantalan pelepas mendorong ujung-ujung pegas diafragma, pelat penekan ditarik sehingga sisipan kopling bebas. Jenis tutup kopling ini lebih banyak digunakan daripada tutup pegas koil. Penutup pegas kopling memiliki banyak keunggulan.

Berikut adalah beberapa manfaat dari pegas diafragma:

  • Tidak perlu terlalu banyak tenaga untuk melepaskan kopling, yang berarti lebih mudah melepas kopling.
  • Kemungkinan tergelincir sangat kecil karena tekanan yang dihasilkan lebih merata
  • Konstruksi lebih sederhana
  • Jika kecepatan tinggi, tegangan pada diafragma tidak berkurang pada pegas, sedangkan pada pegas koil berkurang karena gaya sentrifugal.

Check Also

Tutorial Cara Bekerja Mesin Potong Rumput Gendong

Tutorial Cara Bekerja Mesin Potong Rumput Gendong

caramesin.com – Tutorial Cara Bekerja Mesin Potong Rumput Gendong, Mesin pemotong rumput adalah mesin yang …

Leave a Reply

Your email address will not be published.