Kegnaan ECU Mobil dan Cara Kerjanya

caramesin.com – Fungsi ECU Mobil dan Bagaimana Cara Kerjanya,Bagi anda yang menggunakan kendaraan bermotor dengan sistem injeksi tentunya sudah pernah mendengar tentang ECU. ECU adalah unit kontrol mesin. Fungsi sebenarnya dari ECU adalah perangkat yang mengontrol dan mengendalikan mesin mobil.

fungsi ECU

Apa yang ada di ECU?

Seperti yang sudah dijelaskan, ECU adalah otak dari banyak sistem otomotif. ECU sendiri berfungsi sebagai CPU komputer. Nantinya, ECU ini akan menjadi otak dari banyak autosystem.

Nantinya ECU ini akan beroperasi dengan mengambil informasi dari komponen lain dan mengolah informasi tersebut menjadi perintah untuk komponen lain. Dapat dilihat bahwa ECU dapat menjadi jenis perangkat yang mengontrol sistem mobil apa pun.

fungsi ECU

Saat digunakan, ECU merupakan otak dari mesin mobil. Nantinya, semua sistem mobil akan beroperasi sesuai perintah ECU. Berikut adalah beberapa fitur lain dari ECU

1. Memfasilitasi dan menyempurnakan proses pencampuran bahan bakar

Dalam mesin mobil, bahan bakar dicampur dengan udara untuk mengoperasikan sistem pembakaran. Proses ini menyederhanakan ECU. Selain itu, hasil mixing juga ditingkatkan pada proses ECU. 2. Menentukan pasokan bahan bakar yang benar
Fungsi lain dari ECU adalah untuk menentukan berapa banyak bahan bakar yang cocok untuk pengoperasian mesin. ECU adalah program komputer yang berisi informasi tentang berapa banyak bahan bakar yang akan dikirimkan sebelum mesin berjalan.

3. Tentukan durasi injeksi bahan bakar

Untuk injector, fungsi ECU juga menentukan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menginjeksikan bahan bakar ke injector. ECU menentukan kapan waktu yang tepat untuk mencampur bahan bakar dan udara untuk menghidupkan mesin. Proses penggunaan ECU ini juga memiliki hasil yang lebih baik

See also  Sirkuit Terbaru Dan Termewah Di Dunia Tahun 2022 Adalah Sirkuit Internasional Mandalika

4. Instal sistem multi-kendaraan

Saat ini, setiap mobil memiliki beberapa sistem. Mulai dari sistem pembakaran, sistem pendingin, sistem pengaman dan berbagai sistem. Semua sistem ini dapat dikendalikan oleh ECU.

Bagaimana cara kerja ECU?

Banyak pertanyaan tentang bagaimana sebenarnya ECU bekerja? Tentu saja, jika melihat fungsi ECU sebagai otak dari banyak sistem, Anda juga dapat memahami bahwa cara kerja perangkat ini jauh lebih rumit.

ECU sendiri akan mengatur dan mengeluarkan perintah ke banyak sistem berdasarkan data dan informasi yang diperoleh dari masing-masing komponen tersebut. Singkatnya, ECU bekerja sedemikian rupa sehingga ECU dapat memperoleh data dan informasi dari komponen tersebut. Nantinya, data dan informasi tersebut dapat menjadi dasar bagi ECU untuk mengeluarkan perintah ke komponen lain.

Contoh cara kerja ECU untuk sistem pendingin. Di sini, fungsi ECU dapat dihubungkan ke sensor yang disebut sensor suhu air atau WTS. WTS ini merupakan sensor yang berfungsi untuk mengontrol suhu air pendingin. Nantinya, WTS ini mulai bekerja ketika menerima perintah dari ECU. ECU akan mensuplai sinyal tegangan ke WTS. WTS bisa melihat berapa suhu air pendingin saat itu. Nantinya tegangan yang diterima sebelumnya dikembalikan dan ada data dan informasi suhu air pendingin.

Jika suhu air pendingin cukup tinggi, ECU memberi sinyal ke motor kipas. Motor kipas menerima sinyal dan mulai bekerja untuk mengurangi suhu air pendingin. Ini adalah gambaran kecil tentang cara kerja ECU. Cara kerja ECU itu sendiri tergantung dari fungsi ECU itu sendiri.

Bagaimana jika ECU bermasalah?

Jika melihat penjelasan sebelumnya, dimana fungsi ECU adalah otak dari banyak sistem, jelas apa yang terjadi ketika ECU mengalami masalah. ECU memainkan peran penting dalam menjaga kinerja banyak sistem. Oleh karena itu, jika kinerja ECU terganggu, maka secara otomatis juga mengganggu kinerja sistem lain. Masalah ECU akan membuat bagian ini tidak dapat memproses data dan informasi dengan benar. Akibatnya, ECU juga tidak bisa mengeluarkan perintah secara maksimal. Ini adalah salah satu efek ketika fungsi ECU terganggu.

See also  3 Fungsi Kapasitor Pada Motor Berdasarkan Jenisnya

Selain itu, masih banyak masalah lain yang juga bisa terjadi jika ECU rusak:

  • Sulit untuk mengontrol mesin, bahkan jika telah didorong beberapa kali
  • Bahan bakar lebih banyak terbuang karena jarak
  • Tenaga mesin berkurang
  • Mobilnya susah dikendarai

Itulah beberapa masalah yang bisa terjadi jika ECU mengalami kerusakan. Selain itu, ECU yang rusak bisa dilihat dari lampu kontrol engine di dashboard. Biasanya, jika ECU rusak, lampu akan tetap menyala.

Jenis ECU

ECU adalah unit kontrol yang berguna dalam mengendalikan pengoperasian banyak sistem otomotif. Untuk mesin yang kompleks, seperti mesin mobil, ECU juga terdiri dari banyak varian. Jenis varians ini biasanya disebut sebagai varians modular. Jenis-jenisnya adalah:

1. Modul kontrol mesin

Ini adalah bagian dari ECU, yang fungsi khusus untuk mengontrol sistem operasi mesin. Modul ini akan mengontrol proses starting, injeksi bahan bakar, pengapian percikan hingga proses pendinginan.

2. Modul kontrol penggerak

Ini juga merupakan bagian dari ECU yang berfungsi untuk memastikan tenaga dari mesin ke roda menjadi efisien. Saat ini, PCM ini hanya tersedia di beberapa mesin,

3. Modul kontrol tubuh

Merupakan modul ECU yang fungsinya untuk mengatur semua aliran listrik yang ada di body mobil. Contohnya adalah lampu, klakson, wiper, sistem hiburan dan banyak lagi.

4. Modul kontrol transmisi

Ini adalah modul ECU yang hanya dapat digunakan pada mobil dengan model transmisi otomatis. Fungsinya untuk mengatur transmisi berdasarkan putaran mesin serta kondisi berkendara mobil.

5. Modul kontrol ABS

Ini juga merupakan modul ECU yang hanya dapat digunakan di mobil dengan teknologi rem ABS. Fungsinya untuk mengatur sistem rem agar roda tidak langsung selip saat melakukan pengereman.

See also  Pengertian Avometer: Jenis, Bagian, Fungsi Serta Prinsip Kerjanya

6. HVAC Control Module

Ini adalah modul ECU yang juga hanya akan kamu temukan pada kendaraan yang menggunakan sistem AC otomatis. Nantinya modul ini akan berfungsi untuk mengatur kerja AC berdasarkan kondisi suhu di dalam dan di luar kabin.

7. Airbag Control Module

Sesuai namanya, ini merupakan modul yang berfungsi untuk membuka airbag. Modul ini akan bekerja dengan membaca sinyal ketika terjadi benturan keras. Artinya, nantinya sinyal ini akan menjadi sinyal saat airbag perlu diaktifkan untuk mencegah cedera pada penumpang dan pengemudi.

Ini adalah beberapa hal yang perlu Anda pahami tentang fungsi ECU. Dengan teknologi otomotif seperti sekarang ini, dimana banyak digunakan sistem elektronik, penggunaan ECU juga menjadi lebih umum. Ini adalah bagian yang akan dikendarai oleh semua sistem mobil.

Related posts