Breaking News

Ilmuwan Temukan Asal Muasal Belerang yang Ada Di Bulan Jupiter

caramesin.com – Ilmuwan Temukan Asal Muasal Belerang yang Ada di Bulan Jupiter,Para ilmuwan telah memetakan materi di balik bulan Jupiter, Europa. Para ilmuwan telah mengungkapkan bahwa belerang yang ditemukan di permukaan mungkin berasal dari Io, bulan lain Jupiter. Io besar dan aktif secara vulkanik.

bulan jupiter

Para ilmuwan percaya bahwa Europa adalah salah satu tempat terbaik untuk mencari kehidupan di luar Bumi. Menggunakan Teleskop Luar Angkasa Hubble, tim yang dipimpin oleh Southwest Research Institute (SwRI) mengamati Europa pada panjang gelombang ultraviolet. Laporan dari Luar Angkasa, Selasa (26-07-22) Upaya tersebut menghasilkan peta global sulfur dioksida pertama di Eropa.

Meskipun bukan pertama kalinya senyawa tersebut ditemukan di Eropa, peta menunjukkan keadaan padat sulfur dioksida dengan cakupan dan resolusi yang lebih baik daripada pengamatan sebelumnya. Konsentrasi bahan juga terkait dengan daerah gelap yang besar dari panjang gelombang tampak dan ultraviolet.
Temuan menunjukkan bahwa belerang kemungkinan meletus dari Io, objek vulkanik paling aktif di Tata Surya, dan kemudian terionisasi dan terperangkap di medan magnet Jupiter. Perak kemudian diangkut ke Eropa, di mana ia bereaksi dengan air di kerak beku bulan es untuk membentuk belerang dioksida. Namun, mungkin juga koneksi tersebut berasal dari bawah permukaan Europa. “Permukaan Europa yang relatif muda terutama terdiri dari es air, meskipun bahan lain telah ditemukan di seluruh permukaannya,” kata Treacy Becker, ilmuwan planet SwRI dan penulis utama makalah tersebut. menjelaskan pengamatan UV, katanya dalam sebuah pernyataan.

Konsentrasi sulfur dioksida yang lebih tinggi yang diamati di belahan posterior Europa saat mengorbit Jupiter menunjukkan bahwa belerang berasal dari Io.

“Itu mungkin terkonsentrasi di sana karena medan magnet berputar umum Jupiter mengambil partikel belerang yang meletus dari gunung berapi Io dan melemparkannya ke bagian belakang Europa,” kata ilmuwan dan rekan penulis SwRI Philippa Molyneux.

See also  Komnas Haji Ungkap 3 Faktor Penyebab Naiknya Biaya Haji 2022

SwRI bermaksud untuk menindaklanjuti penelitian ini dengan Spektrograf Ultraviolet Europa. Instrumen tersebut akan mengamati bulan terbesar keempat Jupiter sebagai bagian dari misi Europa Clipper NASA, yang dijadwalkan diluncurkan pada 2024 dan memasuki sistem Jupiter pada 2030. Para ilmuwan hampir yakin bahwa di bawah permukaan beku Europa terletak lautan air asin yang mengandung hampir dua kali lebih banyak air dari semua lautan di Bumi. Oleh karena itu, Bulan Jovian dianggap sebagai salah satu tempat paling menjanjikan untuk mencari kehidupan di luar Bumi.

Check Also

semut

Beberapa Bumbu Dapur Ini Bisa Untuk Mengusir Semut di Rumah Anda

caramesin.com – Semut Bersarang di Rumah Auto Minggat, Cuma Taburkan 1 Bahan Dapur Ini, Ampuh …