Breaking News

Fungsi Atau Sistem Pengapian Dan CDI

caramesin.com – Sistem Pengapian CDI: Pengertian, Kelebihan, Kekurangan, Komponen dan Cara Kerja,Berikut penjelasan lengkap mengenai pengertian sistem pengapian CDI, kelebihan, kekurangan, komponen, dan cara kerjanya.

cdi

Salah satu komponen dasar mesin adalah sistem pengapian. Kegunaan utama dari komponen ini adalah untuk melepaskan aligator dari busi untuk membakar bahan bakar yang sebelumnya dikompresi oleh piston.

Dengan penggunaannya, sistem pengapian CDI ini dapat digunakan pada sepeda motor dan mobil. Namun penggunaan yang lebih luas adalah penggunaan mesin. Ada banyak kekurangan yang membuat CDI tidak bisa digunakan di mesin mobil. Sementara itu, kerja peradangan CDI ini memiliki sifat khusus. Salah satunya adalah penggunaan kapasitor.

Definisi sistem pengapian CDI

 

diagram prinsip kerja sistem pengapian cdi

Diagram Prinsip Kerja Sistem Pengapian CDIDiagram Prinsip Kerja Sistem Pengapian CDISkema prinsip pengoperasian sistem pengapian CDI
Dengan berkembangnya autoteknologi, sistem pengapian elektronik merupakan penyempurnaan dari sistem pengapian konvensional.

Salah satu jenis sistem pengapian elektronik yang paling populer adalah sistem pengapian CDI (Capacitor Dishcharge Ignition). Sistem pengapian CDI adalah sistem pengapian elektronik yang bekerja dengan pengisian dan pengosongan kapasitor.

Sistem pengapian CDI memiliki saklar elektronik yang mengontrol proses pengisian dan pengosongan muatan kapasitor.

Saklar elektronik ini merupakan pengganti kontak platina pada sistem pengapian konvensional.

Saklar elektronik pada sistem pengapian CDI menggunakan komponen yang disebut SCR (Silicon Controlled Rectifier) ​​atau saklar thyristor.

Silicon Controlled Rectifier :

silicon

Keuntungan dan kerugian dari sistem pengapian CDI

Salah satu perbedaan mendasar antara pengapian konvensional dan pengapian CDI adalah metode pemotongan konduktor utama untuk menghasilkan tegangan pada koil pengapian. Seperti pengapian konvensional, pemberat (mekanis) bergantung pada camshaft distributor untuk menentukan kapan tutup harus dibuka. Sedangkan pengapian CDI menggunakan saklar elektronik yang mengandalkan sinyal listrik.

See also  Fungsi Thermostat, Termasuk Menstabilkan Panas Mesin Mobil!

Oleh karena itu, sistem pengapian CDI memiliki banyak kelebihan dan kekurangan

Keuntungan dari sistem pengapian CDI

Tidak ada gerakan/gesekan mekanis antar komponen SCR, sehingga tidak terjadi keausan pada komponen.
Tidak memerlukan perawatan/penyetelan jangka pendek seperti sistem pengapian normal. Pengoperasian sistem pengapian CDI stabil (karena tidak ada keausan), sehingga bahan bakar relatif irit karena pembakaran yang lebih baik.
Tegangan pengapian lebih tinggi dan lebih kuat untuk membuat pembakaran lebih sempurna.
The bougies dikonsolidasikan dengan pembakaran sempurna.

Kerugian dari sistem pengapian

Jika ada bagian dari drive CDI yang rusak, satu drive harus diganti. Biaya penggantian unit CDI terbilang lebih mahal.
Komponen sistem pengapian CDI

Untuk penggunaannya, CDI akan berisi banyak komponen penting. Komponen-komponen tersebut adalah:

1. Baterai

Ini adalah komponen yang berfungsi untuk memasok muatan pertama untuk mengisi kapasitor. Komponen ini menjadi penting di mesin injeksi. Karena beberapa fungsinya adalah untuk mengontrol ECU.

2. Kumparan magnet dan rotor

Untuk beberapa mesin, sumber tenaga untuk CDI tidak diambil dari baterai. Tapi dari kumparan magnet ini dan rotor. Kedua komponen tersebut berbeda, namun memiliki fungsi yang sama, yaitu mengubah putaran mekanis poros engkol mesin menjadi arus bolak-balik. Listrik ini dapat menjadi sumber listrik.

Kumparan adalah bagian yang berupa kumparan statis dari sebuah rotor magnet. Sedangkan magnet rotor sendiri merupakan bagian berbentuk tromol yang terhubung dengan poros engkol mesin. Rotor ini memiliki magnet permanen yang mengalir melalui kumparan ketika motor sedang berjalan.

3. CDI Unit

Di dalam CDI unit ini terdiri dari beberapa part yang saling terintegrasi. Beberapa part tersebut seperti dioda, resistor, dan yang terpenting adalah kapasitor. Sesuai fungsi nya kapasitor akan menyimpan arus dan mengalirkan nya ke komponen yang lain.

Selain itu di dalam CDI juga terdapat komponen bernama SCR yang fungsi nya adalah mengatur aliran arus pada kapasitor. Alat ini akan mengatur kapan kapasitor bekerja atau tidak sesuai dengan trigger yang dikirim igniter. 4. Konverter tegangan
Perangkat ini bekerja mirip dengan transformator step-up. Ini berarti meningkatkan tegangan baterai untuk mengisi kapasitor. Perangkat ini meningkatkan tegangan dari 12 volt menjadi 300 volt.

See also  Kopling Mobil Los: Bagaimana Cara Mengatasinya?

4. Koil penginderaan

Bahkan ada yang menyebut fungsi ini sebagai pemantik pulsa. Fungsi dari bagian ini adalah untuk mengirimkan sinyal PWM yang menunjukkan waktu pengapian. Sinyal ini juga menentukan apakah kapasitor bekerja dan tidak.

5. Koil pengapian

Sebagai pengubah tegangan. Bagian ini juga melakukan fungsi yang sama untuk menaikkan tegangan. Namun, kedua alat ini memiliki tujuan yang berbeda. Koil pengapian mengubah tegangan dari 12 volt menjadi 20 KV. Fungsinya untuk membuat percikan api pada lilin.

6. Sekering

Bagian ini merupakan bagian yang tak terlupakan dari semua rangkaian listrik. Fungsi utama dari komponen ini adalah untuk melindungi terhadap terjadinya arus listrik. Sekering CDI segera mematikan daya jika terjadi korsleting.

Cara kerja komponen ini adalah dengan memutuskan kawat tipis. Kabel terputus secara otomatis jika arus melebihi batas arus. 7. Busi
Fungsi busi adalah untuk menyalakan bunga api di ruang bakar. Ini karena ada celah sempit antara elektroda dan ground. Ketika elektroda dialiri arus listrik dengan tegangan tinggi, terdapat buaya karena arus pada elektroda bergerak mendekati massa.

Metode operasi ini menggunakan muatan positif dari elektroda, yang berada lebih dekat dengan muatan negatif. Lompatan elektron yang terjadi dapat menyulut api karena tersulutnya tegangan tinggi pada elektroda.

 Fungsi dan Cara Mengendalikan Kondensor Pada Sistem Pengapian

Sistem Pengapian CDICara kerja sistem pengapian CDI Sederhananya, pengapian CDI adalah cara untuk membakar mesin bertenaga bahan bakar menggunakan arus penyimpanan tegangan tinggi untuk menggerakkan koil. Fitur terpenting dari sistem pengapian ini adalah kapasitor, yang berfungsi sebagai penampung arus sebelum dibuang ke koil.

CDI sendiri memiliki dua sistem operasi. Jadi CDI dengan sistem AC dan DC. Perbedaan keduanya adalah

Sistem AC CDI beroperasi dengan sumber tegangan primer dari kumparan atau alternator. Alternator akan menghasilkan arus bolak-balik yang akan digunakan untuk menyalakan CDI. Ciri khas CDI jenis ini adalah penggunaan dioda sebelum arus masuk ke kapasitor. Fungsi dioda sendiri adalah untuk mengubah arus dari AC ke DC
Sistem CDI DC bekerja menggunakan tegangan listrik yang berasal dari kiprok. Aliran dari kipro ke arus DC segera dimulai. Namun secara umum, cara kerja peradangan CDI adalah sama. Berikut tahapan cara kerja CDI

See also  Kabar Berita Marc Marquez Terancam Pensiun

Saat kunci kontak ON, arus mengalir dari baterai ke CDI. Sebelum dimasukkan CDI, arus baterai ini melewati konverter untuk menaikkan tegangan menjadi 300 volt.
Pada titik ini, mesin masih mati. Ini karena koil penginderaan tidak mengirimkan sinyal PWM. Sinyal ini adalah perintah pelepasan. Pada tahap ini, arus dari sumber masih dalam kapasitor
Ada hal berbeda yang terjadi pada CDI dengan AC. Pada sistem ini, dimana sumber arus berasal dari kumparan. Kumparan tidak dapat menghasilkan arus sampai motor berjalan.
Ketika mesin mulai, kumparan tangkap mengirimkan sinyal PWM ke SCR
Ketika Anda mendapatkan pemicu ini, SCR mengalihkan arus ke kapasitor. Arus rangkaian dari baterai diputus dan rangkaian kapasitor dihubungkan ke koil pengapian.
Jika kapasitor dihubungkan ke koil pengapian, arus akan menghasilkan tegangan yang akan langsung mengalir ke belitan utama koil pengapian. Proses ini memicu magnet pada belitan utama. Karena tegangan sebenarnya mencapai 300 volt, magnet yang dihasilkan sangat besar.
Bentuk magnet pada belitan primer memicu belitan sekunder. Proses ini dapat menghasilkan tegangan keluaran yang lebih tinggi. Output ini dikirim ke busi untuk memicu percikan.
Ketika SCR kehilangan trigger maka baterai akan kembali terhubung untuk mengisi kapasitor. Proses ini akan terjadi terus menerus dengan cepat.
Itulah beberapa hal yang bisa Anda ketahui tentang cara kerja pengapian CDI. Meskipun bisa digunakan pada motor dan mobil namun demikian secara umum penggunaan pada motor akan lebih sering ditemukan.

Karena menggunakan rangkaian listrik maka salah satu hal yang harus diperhatikan dalam penggunaan CDI ini adalah masalah usia pakai komponen. Dalam banyak kasus, mesin mati karena komponen dalam CDI terbakar.

Check Also

Cara menggunakan mesin pemotong laser untuk hasil terbaik

Cara menggunakan mesin pemotong laser untuk hasil terbaik

caramesin.com – Cara menggunakan mesin pemotong laser untuk hasil terbaik, Industri manufaktur pada era ini …

Leave a Reply

Your email address will not be published.