Cara Kerja Sistem ABS Dan fungsi Nya

caramesin.com – Sistem ABS: Pengertian, Fungsi, Komponen dan Cara Kerja,Mungkin Anda pernah mendengar tentang teknologi ABS. Ini merupakan fitur pada kendaraan yang membuat berkendara menjadi lebih aman dan nyaman. Fitur ini terdapat pada bagian pengereman.

rem abs mobil

Alasan adanya sistem ABS pada kendaraan pada dasarnya sangat sederhana. Saat pengereman, apabila satu atau lebih roda kendaraan terkunci (mulai selip) maka akan menyebabkan beberapa masalah seperti :

  • Jarak pengereman bertambah
  • Hilang kendali
  • Keausan ban menjadi tidak normal
  • Masalah paling serius dari kondisi di atas adalah kecelakaan kendaraan yang bisa membahayakan pengemudi.

Pengertian ABS (Anti-lock Braking System)

ABS adalah sistem pengereman anti-lock. Sederhananya, ABS adalah sistem yang membantu roda mobil Anda tidak terkunci saat Anda mengerem mendadak.

Dalam arti yang lebih lengkap, sistem ABS lebih merupakan sistem keselamatan mobil, yang meningkatkan daya rekat (traksi) roda ke jalan saat pengemudi mengerem, mencegah roda mengunci dan mencegah kemudi yang tidak terkendali.

Untuk mobil tanpa fungsi ABS, rem dapat mengunci saat pengereman dalam waktu lama. Ini akan membuat mobil Anda lebih sulit dikendalikan. Ini hanyalah cara untuk membuat perjalanan Anda lebih menyenangkan. Bahkan jika Anda mengemudi dalam kondisi jalan yang buruk. Ini adalah teknologi yang sebelumnya digunakan di pesawat terbang. Dan sekarang Anda bisa merasakan teknologi ini di mobil Anda.

Fitur sistem pengereman anti-lock ini sangat berguna jika Anda mengerem dengan keras. Fitur ini dapat mencegah roda tergelincir. Sistem remnya sendiri menggunakan sensor. Sensor ini dapat mendeteksi kecepatan mobil.

Kemudian, data pada kecepatan ini diteruskan ke pengontrol. Kontroler meneruskan ini ke modulator. Data ini mempersiapkan proses pengereman agar Anda tidak langsung mengunci roda saat melakukan pengereman. Semua proses tersebut berlangsung dalam sistem kelistrikan dan dalam waktu yang sangat cepat.

Fungsi sistem rem ABS:

Sistem pengereman anti-lock ini adalah fitur yang akan Anda temukan di hampir setiap mobil terbaru. ABS memiliki banyak fitur utama, termasuk:

  • Pertahankan gesekan maksimum antara roda dan jalan saat pengemudi mengerem
  • Mencegah roda mobil terkunci saat pengereman
  • Membantu mengontrol kecepatan mobil jika terjadi pengereman mendadak
  • Mencegah ban tergelincir saat proses pengereman di jalan licin
See also  Thermocouple Adalah: Pengertian, Fungsi, Prinsip Kerja dan Jenisnya

Ini adalah beberapa fitur dari sistem pengereman anti-lock. Dengan semua fitur tersebut, tidak heran jika banyak dari fitur tersebut yang digunakan saat ini. bahkan saat ini hampir semua mobil dan motor terbaru menggunakan fitur ini.

Sistem rem ABS terdiri dari sistem rem hidrolik konvensional dan komponen dasar ABS.

Sistem rem konvensional meliputi booster rem, master silinder, rem cakram, rem tromol belakang, pipa dan selang rem, sensor ketinggian minyak rem dan pengingat.

Komponen ABS meliputi unit hidrolik, modul kontrol rem elektronik, sekering, sensor kecepatan pada setiap roda, kabel penghubung, dan indikator ABS.

Dalam artikel khusus ini, kita hanya akan membahas komponen dasar sistem ABS. Komponen berikut mendukung operasi ABS:

1. Sensor kecepatan

Bagian pertama dari ABS adalah sensor kecepatan. Seperti namanya, komponen ini memiliki fungsi membaca kecepatan mobil. Metode ini terkait dengan pengoperasian piston rem.

Berkat pengetahuan kecepatan mobil, piston rem nantinya bisa mengukur seberapa besar tekanan rem yang dibutuhkan.

2. Katup rem

Kebanyakan sistem ABS menggunakan kontrol katup hidrolik untuk mengontrol tekanan rem selama ABS, apakah itu dinaikkan, diturunkan atau dikurangi. Komponen ini juga dikenal sebagai katup rem.

Setidaknya ada tiga katup rem di ABS ini. Katup pertama berfungsi untuk meningkatkan tekanan minyak rem yang terhubung langsung ke rem. Sedangkan katup kedua berfungsi untuk memblokir tekanan minyak rem yang langsung terhubung ke rem.

Sedangkan katup ketiga bekerja dengan menjaga tekanan minyak rem agar hanya separuhnya saja yang bisa masuk ke dalam rem. Ada komponen lain di bagian katup ini, yaitu pompa.

3. Rempomp

Pompa ini akan beroperasi untuk mengembalikan tekanan dari saluran rem untuk kembali ke katup rem. Bagian pompa rem ini juga berfungsi untuk menjaga tekanan rem tetap normal setelah pedal rem diinjak.

4. Pengemudi

Fitur lain dari ABS ini adalah drivernya. Ini adalah komponen penting yang sering disebut otak perut.

See also  5 Cara mematikan laptop error tanpa risiko, tekan 2 tombol keyboard

Komponen ini nantinya akan mengatur pengoperasian katup rem. Selain itu, komponen ini akan mengolah data yang diperoleh dari sensor kecepatan.

Cara kerja ABS

Cara kerja rem ABS

Komponen rem ABS

 

komponen rem abs

Dengan semua pro dan kontra, Anda mungkin juga ingin tahu cara kerja ABS ini. Sederhananya, kerja ABS dapat didefinisikan dalam arus seperti ini.

Sensor kecepatan roda merekam kecepatan roda dan mengirimkannya ke pengontrol. Dengan otak cerdasnya, pengontrol akan mensuplai sinyal keluaran ke unit modulator. Unit modulator kemudian mengontrol aktuator rem berdasarkan output dari unit kontrol elektronik.

Data yang dikirimkan didasarkan pada tujuan menjaga roda tetap terbuka dan mempertahankan traksi maksimum antara roda dan permukaan jalan.

Semua proses tersebut berlangsung dalam sistem kelistrikan dan dalam waktu yang sangat cepat. Sensor ABS juga dapat mendeteksi ketika roda mobil terkunci oleh rem. Kemudian modulator secara otomatis menerima sinyal dan melepaskan tekanan pada piston rem. Saat mesin rem berhenti, tekanan piston rem kembali normal. Hal ini memungkinkan roda tidak langsung mengunci saat proses pengereman terjadi, meskipun prosesnya mendadak.

Cara kerja ABS sangat berguna saat berkendara di jalan licin. Jika kondisi jalan buruk dan Anda mengerem secara tiba-tiba, kemungkinan besar Anda akan terpeleset/tergelincir.

Makanya dengan ABS ini Anda bisa memanfaatkan roda yang tidak langsung menutup, sehingga Anda tetap bisa mengontrol arah perjalanan. Cara ini dimaksudkan agar roda tidak kehilangan grip saat melakukan pengereman.

Teknologi sistem pengereman anti-lock ini kemudian akan menjadi dasar penggunaan teknologi lainnya, seperti electronic brake force distribution (EBD), kontrol traksi, dan kontrol stabilitas elektronik. Selain itu, kami menemukan teknologi ini di mobil otonom sebagai mobil tanpa pengemudi.

Keuntungan dari ABS

Salah satu hal yang membuat ABS populer adalah fakta bahwa teknologi ini memiliki banyak kelebihan dan kekurangan. Beberapa keunggulan ABS antara lain:

Berkat penggunaan teknologi ABS, proses pengereman menjadi lebih cepat. Mobil lebih kuat ketika Anda menginjak rem secara tiba-tiba.
Nikmati kenyamanan menggunakan mobil di jalan yang buruk.

See also  Infinix INBook X2 Core i3 RAM 8GB/256 GB

Kekurangan rem ABS

Meski memiliki sejumlah kelebihan dan kekurangan, rem ABS juga memiliki beberapa kekurangan. Beberapa kelemahan ABS yang perlu Anda waspadai antara lain:

  • Proses pengereman membutuhkan waktu sehingga Anda tidak bisa mengerem dengan kencang.
  • Jarak dekat berarti sensor tidak memiliki cukup waktu untuk mengirim sinyal ke modulator.
  • Proses pengobatannya rumit. Masalah lain dengan ABS adalah proses perawatan yang rumit. Salah satunya adalah sensor ABS tidak boleh terkena air karena dapat mengurangi efisiensi sistem.
  • Itu tidak bekerja dengan baik saat mengemudi di jalan yang tidak rata.

Cara mengaktifkan rem ABS

Hal penting lainnya yang juga perlu Anda pahami adalah perawatan rem ABS ini. Dengan perawatan yang baik juga bisa menjadi cara agar rem lebih awet dan yang terpenting bisa bekerja dengan baik. Langkah-langkah untuk melakukan perawatan ini antara lain:

1. Pembersihan bagian sensor secara teratur

Cara merawat ABS yang pertama adalah dengan membersihkan sensor secara rutin. Bagian sensor ini merupakan bagian penting dari ABS, jadi jika kondisi bagian ini bersih, kerjanya bisa optimis.

Jika Anda ingin membersihkannya sendiri, Anda bisa melakukannya dengan semprotan untuk membersihkan bagian yang magnetis dan kotor. Spray pembersihnya sendiri bisa Anda dapatkan di toko-toko spare part kendaraan terdekat.

2. Rutin Mengganti Minyak Rem

Hal lainnya yang juga perlu Anda lakukan untuk membuat rem ABS Anda awet adalah dengan rutin mengganti minyak rem. Hal ini karean kualitas dan juga cara kerja dari ABS itu sendiri akan sangat bergantung pada minyak rem.

Ada dua hal yang perlu Anda perhatikan berkaitan dengan minyak rem ini. Yang pertama adalah batas waktu penggunaan minyak rem. Jika sudah kedaluwarsa atau sudah kadaluarsa, Anda harus segera menggantinya.

Hal kedua yang juga perlu Anda perhatikan adalah volume minyak rem. Jika Anda merasa minyak rem hampir habis atau hampir habis, segera ganti dan ganti dengan yang baru. Ini karena volume minyak rem kecil, itulah sebabnya. Smoga artikel ini bermanfaat, terimakasih..

Related posts