Aplikasi Yang Bisa Mengaxes Perjumpaan Dengan Sahabat Di IG Story

caramesin.com – Dulu Bertemu Setiap Hari, Sekarang “Berjumpa” Lewat IG Story,Salah satu hal yang menyenangkan tentang pergi ke sekolah adalah melihat teman-teman Anda. Lupakan hal-hal fisika dan ekonomi yang membosankan – karena saat istirahat Anda akan makan bakso dengan teman-teman Anda di kafetaria dan berbicara tentang teman sekelas Anda yang mengirimi Anda SMS tadi malam.

ig story

Beberapa sekolah melarang siswa untuk membawa ponsel, apalagi menggunakannya di kelas. Suka atau tidak, waktu untuk mengobrol dengan teman sekelas Anda hampir habis. Siapa yang berdemonstrasi hari ini? Siapa yang bertugas menelepon guru pagi ini? Siapa yang belum punya PR? Pertanyaan yang sama sering mengisi hari-hari sekolah kami dan mendekatkan kami. Kita mungkin berada di kelas yang sama di sekolah menengah atau perguruan tinggi dalam waktu satu sampai tiga tahun. Di jenjang pendidikan sebelumnya, SD, kita bahkan bisa “hidup” bersama teman selama enam tahun berturut-turut.

Mulai bagi-bagi ijazah dan selamat wisuda, hidup kita sudah dimulai lagi. Beberapa dari kita memilih untuk melanjutkan ke universitas, sementara yang lain langsung bekerja, menikah atau mengambil jeda. Keinginan itu masih ada. Satu tahun, dua tahun, grup alumni yang dibuat di WhatsApp atau LINE masih berfungsi. Kami selalu mengambil foto baru, istirahat, karaoke atau hanya makan bersama. Tetapi mengapa grup menjadi lebih tenang dari waktu ke waktu dan kami lebih tenggelam dalam kesibukan baru?

Ada saat ketika dia menyadari dengan kaget bahwa teman sekelasnya telah meninggal dua tahun yang lalu. Awalnya dia hanya mengira pacarnya sibuk dengan peran barunya sebagai ibu rumah tangga. Sahabat ini secara rutin mengupdate berita terbaru dari kehidupannya setiap hari melalui fitur Instagram Story. Jadi setelah lama tidak muncul, rasa penasaran membuatnya mencari tahu. Pesan DM sudah lama tidak dibaca dan tidak dijawab. Bahkan, satu-satunya harapannya adalah menemukan kabar duka bahwa teman yang bersangkutan sudah damai di alam abadi.

Anda dapat mengalaminya, bahkan jika itu bukan sesuatu yang bertahan selamanya. Sahabatmu yang tidak pernah melewatkan pertemuan tiba-tiba mengunggah foto bersama bayi kecil, yang kemudian kamu ketahui adalah bayi yang dia lahirkan tiga tahun lalu. Seseorang memiliki hak untuk membatasi apa yang ingin dia rekam dan apa yang tidak, tetapi meskipun demikian, berita itu mengejutkan. Bagaimana mungkin Anda tidak menyadari bahwa sahabat Anda memiliki bayi di kelas 12 dan Anda tidak mengiriminya hadiah yang selalu Anda inginkan?

See also  Berikut Ini New Link Manipuri Viral Full Video Red Twitter & Instagram

Bahkan, harus diakui unggahan beberapa teman bukan satu-satunya obat penyembuh kesepian. Ada jenis pesan yang membuat kita sedikit lemah. Prestasinya luar biasa, meski kami merasa masih pionir.

Tetapi bagaimana jika ini adalah caranya merayakan pencapaiannya selama ini? Bagaimana jika untuk membeli mobil ia harus bekerja bertahun-tahun tanpa libur, kecuali benar-benar diperlukan? Bagaimana jika untuk berfoto dengan buah hatinya, ia harus mengikuti jadwal kehamilan hingga hampir putus asa dan selalu menyalahkan dirinya sendiri? Bagaimana jika, untuk belajar di London, dia harus mengajukan beasiswa lagi dan lagi, berlatih wawancara, dan hampir berhenti di tengah pekerjaan?

Dalam dunia marketing, ada istilah “Bad news is good news”. Meski terkadang kita merasa minder, bukankah bersyukur juga jika kita melihat sahabat kita yang sehat, kuat, dan secara individu meraih mimpinya? Meskipun cerita Instagram-nya sering menampilkan layar hitam dan lagu sedih ketika dia masih sedih, pilihan filter TikToknya sedikit berlebihan, atau tweet Twitter-nya sering berganti kode, senang mengetahui dia masih di sini; kita masih berteman

Mengingat betapa mudahnya kehilangan kontak dengan teman dekat banyak orang, mulai hari ini, tidak ada salahnya untuk memahami update harian teman kita di media sosial.

Hidup ini terlalu singkat. Waktu singkat kami terlalu bagus untuk dilalui tanpa reaksi emoji terhadap kisah IG lucunya, menyukai pos Instagram-nya, atau kemudian mengisi sisa hari dengan obrolan panjang tentang pos media sosial.

Jaga selalu hubungan baik dengan bantuan media sosial ya.

Related posts