Breaking News

5+ Coin yang Sangat Bagus untuk Investasi Jangka Panjang 2022

5+ Coin yang Sangat Bagus untuk Investasi Jangka Panjang 2022caramesin.com – Apa mata uang terbaik untuk investasi jangka panjang di tahun 2022? Kami menuangkannya satu per satu.
Ada banyak koin di dunia kripto saat ini. Jumlah koin mencapai ribuan.
Di satu sisi, kelimpahan koin itu bagus karena menawarkan pilihan dan variasi investasi.
Namun, di sisi lain, beberapa cryptocurrency adalah scam atau penipuan. Untuk ini, terutama bagi pemula di dunia crypto, penting untuk mengetahui koin terbaik.
Bagaimana menemukan investasi cryptocurrency yang dapat bertahan untuk jangka panjang.

Berikut ini daftar coin terbaik yang bagus untuk investasi di 2022:

1. Bitcoin BTC

Bitcoin adalah cryptocurrency terdesentralisasi yang awalnya dijelaskan dalam whitepaper 2008 oleh seseorang atau sekelompok orang menggunakan alias Satoshi Nakamoto, yang diluncurkan pada Januari 2009.

Peringkat: #1 coin berdasarkan Coinmarketcap

Bitcoin adalah mata uang online peer-to-peer, yang berarti bahwa semua transaksi terjadi secara langsung antara pengguna independen jaringan yang sama, tanpa perantara harus mengotorisasi atau memfasilitasi transaksi.
Menurut Nakamoto, bitcoin diciptakan untuk memungkinkan “pembayaran online dikirim langsung dari satu pihak ke pihak lain tanpa melalui lembaga keuangan.” Tidak seperti kebanyakan mata uang lainnya, Bitcoin tidak bergantung pada satu penerbit utama.
Harga bitcoin meningkat setiap tahun. Pada Mei 2016, Bitcoin bernilai $500. Pada 20 Februari 2022, harga satu Bitcoin lebih dari $38.000, meningkat lebih dari 7.600%.

Namun ini bukan berarti Bitcoin tanpa masalah.

Kelemahan Bitcoin adalah use case atau penggunaan yang terbatas, hanya bisa dikatakan sebagai penyimpan nilai. Karena harga Bitcoin sangat fluktuatif, sangat sulit untuk menjadikannya mata uang untuk transaksi jual beli karena mata uang membutuhkan stabilitas.
Kemampuan Bitcoin untuk memproses transaksi atau TPS juga sangat terbatas, hanya bisa memproses 5 transaksi per detik. Sebagai perbandingan, Visa dapat memproses 65.000 transaksi per detik.

2. Ethereum (ETH)

Baik platform cryptocurrency dan blockchain, Ethereum adalah koin yang dicari karena aplikasi potensialnya. Seperti “smart contact” dan juga non-fungible token (NFT).

Peringkat: #2 coin berdasarkan Coinmarketcap

Ethereum juga mengalami pertumbuhan yang signifikan. Dari April 2016 hingga Februari 2022, harga meningkat dari sekitar $11 menjadi lebih dari $2,700, meningkat hampir 25.000%.
Tidak seperti Bitcoin, yang memiliki aplikasi atau kasus penggunaan terbatas, Ethereum memiliki banyak pengembangan dengan fitur kontrak pintar.
Bisa dibilang Eth adalah blockchain generasi ke-2. Defi atau Keuangan Terdesentralisasi adalah fitur yang dikembangkan secara luas dari Ethereum Blockchain.
Definisi ini memungkinkan orang untuk bertransaksi atau bertukar cryptocurrency dengan cara yang terdesentralisasi, tanpa izin, dan tepercaya.
Sebagian besar NFT dilakukan pada blockchain Ethereum melalui platform OpenSea. Sebagian besar ledakan NFT telah terjadi di sini.
Kelemahan dari Ethereum coin saat ini adalah biaya gas, atau biaya untuk melakukan transaksi yang sangat mahal dengan semakin banyaknya orang yang melakukan transaksi di jaringan ini. Di ETH, transaksi diproses berdasarkan biaya, semakin tinggi biaya yang dibayarkan, semakin cepat diproses.

3. Tether (USDT)

Tidak seperti bentuk cryptocurrency lainnya, Tether adalah stablecoin. Coin Stablecoin didukung oleh mata uang fiat seperti dolar AS dan euro, yang secara hipotetis tetap pada nilai yang sama dengan salah satu denominasi.

Peringkat: #3 coin berdasarkan Coinmarketcap

Kami melihat bahwa harga koin kripto terus berfluktuasi. Akibatnya, sulit untuk membeli dan menjual atau bertransaksi dengan nilai mata uang yang berubah dengan cepat. Ide stablecoin lahir.
Seperti namanya, stablecoin adalah cryptocurrency yang dapat digunakan untuk transaksi di jaringan blockchain karena nilainya yang stabil.
Secara teori, ini berarti bahwa nilai Tether harus lebih stabil daripada cryptocurrency lainnya, poin lain yang disukai oleh investor yang waspada terhadap volatilitas ekstrim dari koin lain.
Transaksi di jaringan blockchain paling efisien menggunakan stablecoin sebagai mata uang utama. Kami menggunakan USD dalam transaksi umum, koin Tether di Blockchain.
Masalah yang mengganggu Tether adalah bahwa perusahaan tidak memiliki cukup USD untuk menjaga stablecoin 1:1 terhadap USD. Akibat masalah ini, kredibilitas nilai stabil koin Tether dipertanyakan.

4. Binance Coin (BNB)

Binance Coin adalah bentuk cryptocurrency yang bisa kamu gunakan untuk trading dan membayar biaya di Binance, salah satu bursa kripto terbesar di dunia.

See also  7 Teknik Negoisasi Penting Agar Bisnis Berjalan Lancar

Peringkat: #4 coin berdasarkan Coinmarketcap

Sejak diluncurkan pada tahun 2017, Binance Coin telah berkembang lebih dari sekadar memfasilitasi perdagangan di platform Binance.
Sekarang Binance dapat digunakan untuk berdagang, memproses pembayaran, atau bahkan memesan layanan perjalanan. Pada tahun 2017, harganya hanya $0,10; mulai 1 Februari 2022, telah meningkat menjadi sekitar $377, meningkat sekitar 377.000%.
BNB dipandang sebagai mata uang kripto dengan harga dan kapitalisasi pasar yang terus meningkat. Ini mungkin sejalan dengan pertumbuhan Binance sebagai bursa terbesar di dunia saat ini.
Kelemahan dari BNB adalah bahwa jaringan Blockchain tidak terdesentralisasi dengan baik, karena hanya ada sedikit dana di jaringan yang memverifikasi transaksi. Selanjutnya, koin ini dibuat oleh satu entitas yaitu Binance.

5. U.S. Dollar Coin (USDC)

Seperti Tether, USD Coin (USDC) juga termasuk  yang didukung oleh dolar AS dan mana rasionya 1 USD berarti 1 USDC. USDC didukung oleh Ethereum, di mana kamu bisa menggunakan USD Coin untuk menyelesaikan transaksi global.

Peringkat: #5 coin berdasarkan Coinmarketcap

Pada saat penulisan, harga USDC berada di posisi $1.00.

Sama seperti Tether, semua stablecoin punya isu soal apakah rasio 1:1 dengan fiat currency US$ betul – betul dipertahankan.

6. Cardano (ADA)

Cardano agak lambat untuk membuat nama untuk dirinya sendiri dan dikenal dengan validasi proof-of-stakenya. Pendekatan ini mempercepat waktu transaksi dan mengurangi konsumsi energi untuk dampak lingkungan dengan menghilangkan aspek persaingan dan pemecahan masalah dalam memverifikasi transaksi pada platform seperti Bitcoin. Cardano juga bekerja seperti Ethereum dan memungkinkan kontrak pintar dan aplikasi terdesentralisasi yang didukung oleh ADA, koin asli.

Peringkat: #6 coin berdasarkan Coinmarketcap

Token ADA Cardano memiliki pertumbuhan yang relatif lambat dibandingkan dengan cryptocurrency lainnya. Pada tahun 2017, biaya ADA adalah $0,02. Pada saat penulisan, $0,988 naik 5,150%.
Selain masalah kenaikan harga yang relatif rendah dibandingkan dengan koin lain, Cardano dianggap lambat dalam pengembangan produk karena mendasarkan semua pengembangan protokolnya pada penelitian akademis peer-review.

7. Solana (SOL)

Solana adalah proyek open source yang layak yang menggunakan teknologi blockchain untuk menyediakan solusi keuangan terdesentralisasi (DeFi). Ide dan pengerjaan proyek pertama dimulai pada tahun 2017, setelah itu Solana secara resmi diluncurkan pada Maret 2020 oleh Solana Foundation yang berbasis di Jenewa, Swiss.
Kekuatan Solana terletak pada transaksi cepat dan murah yang diproses oleh kontrak pintar. Ini membuatnya berbeda dari Ethereum yang mahal.

Peringkat: #7 coin berdasarkan Coinmarketcap

Protokol Solana dirancang untuk memfasilitasi pembuatan aplikasi terdesentralisasi (DApps). Ini bertujuan untuk meningkatkan skalabilitas dengan memperkenalkan konsensus proof-of-history (PoH) yang dikombinasikan dengan konsensus proof-of-stake (PoS), yang merupakan dasar dari blockchain.
Saat diluncurkan pada tahun 2020, harga SOL akan mulai dari $0,77. Pada 1 Februari 2022, nilainya sekitar $100, naik hampir 13.000%.
Meskipun pertumbuhan harga sangat cepat, banyak orang yang khawatir bahwa jaringan Solana tidak terdesentralisasi dengan benar karena staking pool pada jaringan tersebut kecil. Jaringan Solan ternyata down empat kali karena serangan tersebut.

8. XRP (XRP)

XRP dibuat oleh pendiri yang sama dengan Ripple, sebuah perusahaan pemrosesan pembayaran dan teknologi digital. XRP dapat digunakan di jaringan untuk memfasilitasi pertukaran berbagai jenis mata uang, termasuk mata uang fiat dan mata uang kripto utama lainnya.

Peringkat: #8 berdasarkan Coinmarketcap

Pada awal tahun 2017, harga XRP adalah $0,006. Pada 1 Februari 2022, harganya mencapai $0,62, mewakili peningkatan lebih dari 10.000%.
Masalah xrp adalah gugatan US SEC yang masih berlangsung karena XRP dianggap melanggar peraturan AS. Akibat masalah ini, harga XRP relatif stagnan.

9. Polkadot (DOT)

Cryptocurrency dapat menggunakan sejumlah blok; Polkadot bertujuan untuk menyatukan ini dengan menciptakan jaringan cryptocurrency yang menghubungkan berbagai blockchain. Integrasi ini dapat mengubah cara cryptocurrency dikelola dan telah mendorong pertumbuhan sejak Polkadot diluncurkan pada tahun 2020.

Peringkat: #10 berdasarkan Coinmarketcap

See also  Cara membuka blokir Youtube via proxy web

Antara September 2020 dan 1 Februari 2022, harganya tumbuh sekitar 565%, dari $2,93 menjadi $19,49.

*Kapitalisasi pasar dan harga pada saat penulisan per 1 Februari 2022 versi forbes

Ini adalah daftar 10 cryptocoin teratas pada tahun 2022 yang aman untuk investasi. Semoga informasi ini bermanfaat bagi Anda yang ingin mencari ceruk uang tunai di aset kripto.

Check Also

Suzuki GSX-R150: Apa yang membuat motor sport ini menarik?

  caramesin.com-Seperti pabrikan sepeda motor lainnya, Suzuki juga merilis motor sport versinya. Ya, motor tersebut …